Skip to main content

Posts

Showing posts from 2005

ulang tahun nana

17 November, teman saya, Nana berulang tahun. Itu artinya hampir 2 minggu yang lalu dan saya baru ingat hari ini. Mungkin saya bukan teman yang baik, paling tidak saya bukan orang yang dapat mengingat hari bersejarah teman saya dengan baik. Tapi saya punya keyakinan bahwa Nana bakal memaklumi kealpaan saya ini seperti dia selalu memaklumi kealpaan2 saya dulu.

Saya seringkali salut dengan pemikiran teman saya itu. Walaupun usianya 2 tahun dibawah saya, tapi kedewasaannya jauh diatas saya. Dia bisa mencari jawaban-jawaban ataupun alasan-alasan yang rasional dari setiap masalah. Kalaupun suatu hal tidak bisa ditelaah oleh pemikirannya yang simple, dia akan mengembalikan semuanya kepada yang Diatas. Dalam pandangan saya, mungkin bentuk pemikirannya yang sederhana dan sikap penyerahannya itu yang membuatnya kelihatan ringan menjalani kesehariannya.

Mungkin itu juga yang membuatnya selalu jadi orang pertama yang ada dalam kepala saya untuk dihubungi setiap kali ada yang mengganjal pikiran sa…

'ta duit tee..

"...ta duit tee...beyi moyen" (minta duit tante, beli molen - Red).

dihadapkan pada sosok mungil menggemaskan, pasti sulit buat kita untuk menolak keinginannya.
Jadi tadi pagi, waktu saya udah siap-siap mau berangkat kerja, selembar lima ribuan pun keluar dari dompet saya yang kian menipis (sisa-sisa lebaran) demi salah satu keponakan favorit saya itu.

1426

Selamat Idul Fitri 1426 H.
Mohon Maaf Lahir Batin
semoga diberi ampunan atas segala kekhilafan
dan semoga pula diberi kesempatan untuk bertemu Ramadhan dan Idul Fitri ditahun-tahun mendatang, Amiin.

Kok ditimpukin??

Belom lama ini KAI beli kereta AC bekas dari Jepang, yang kemudian dioperasikan buat KRL Depok ekspres. Biarpun bekas tapi masih kinclong lho bodinya, AC ama kipas anginnya juga masih berfungsi semua (yang seringkali diidupin dua-duanya, ya AC ya kipas angin juga, padahal pemborosan yaa), terus pegangan tangan buat penumpang yang berdiri juga banyak banget, beda ama kereta yang lama yang pegangannya lebih sedikit udah gitu ada yang udah pada lepas. Pokoknya nyaman deh dinaekinnya (yang lama juga sih), berasa lagi ada di Jepang huehehe..(hiperbolis banget yak :p)

Tapi, baru aja beberapa hari, belom hitungan bulan deh keknya, udah ada beberapa kacanya yang retak-retak, ada juga yang sampe bolong. Kok bisa?!? Ya bisalah, orang keretanya sering jadi korban keisengan oknum-oknum yang ngga bertanggung jawab, sering ditimpukin, ga jelas kenapa. Bukan, bukan karena keretanya baru beli (biarpun bekas), emang dari dulu deh sering banget ada orang yang suka nimpukin kereta pas kereta melintas. Ap…

Marhaban Yaa Ramadhan

Hari pertama puasa, mudah-mudahan saya bisa meningkatkan hubungan saya dengan yang Diatas. Yup, itu resolusi saya dibulan suci penuh berkah ini, mudah-mudahan aja saya bisa.
Selingan aja, tadi malem saya sahur lumayan banyak rasanya, sama ayam goreng + sop buatan ibu saya tercinta nyam nyam nyam...(saya mah tinggal makan doang)
Buat temen-temen yang menjalankan ibadah puasa, met puasa aja yaa, met bersabar n menahan diri.

Kalo lagi bad mood

Kalo lagi bad mood, saya sering banged meledak-ledak, gampang merasa annoyed. Kalo udah gini saya lebih suka menghindar dari temen-temen saya dan sebisa mungkin mengurangi interaksi dengan orang banyak. Buat jaga-jaga aja sih, biar saya ngga meledak pada tempat yang salah. Kebiasaan buruk banget yak?! hhmm...emang.

Gagal niyh keknya

Menahan diri, kontrol emosi, itu salah satu resolusi saya buat taun 2005 ini. Tapi sampe 2005 udah mau penghabisan, kontrol emosi saya masih rendah banget, dan masih sering ga bisa nahan diri. Duuh keknya resolusi yang ini gagal yak :-(

Demi Rindu

Demi rindu, saya rela menunggu sampai jam 11 malam
Demi rindu, saya rela mengalokasikan dana berlebih untuk pulsa saya
Demi rindu, saya rela membayar tagihan telpon yang membengkak
Demi rindu, saya rela menghabiskan waktu berlama-lama hanya untuk membayangkan merah mukanya saat tertawa atau kepanasan
Demi rindu, saya rela membatalkan tidur siang saya
Demi rindu, saya rela membuat catatan konyol ini.
(weeeeeeekk..)

Udah Lama Banget

Udah lama banget rasanya saya kehilangan ide, juga keinginan untuk corat coret, numpahin apa yang ada dalam pikiran saya. Ga tau kenapa, mungkin karena belakangan ini saya jenuh sekali sama semuanya, terutama kerjaan saya lhoo…waduuh boseeen banget. Sampe pernah rasanya saya pingin cepet-cepet melewati fase hidup saya yang sekarang ini. Waah gawat yaa, mo kemana sih emangnya? Lagian ga tau juga kan fase selanjutnya tuh seperti apa. Kenapa ga dinikmati aja sih apa yang ada sekarang, biar lebih enteng dan enjoy ngadepinnya. Bener juga yaa *manggut-manggut*.

Udah gitu kemaren saya pingin ganti leot blognya, pingin ngambil dari blogskin eh ga bisa, malah yang udah ada jadi acak-acakan gini, huuuu dasar gaptek.

Terus tiba-tiba, disore yang bikin ngantuk ini, saya kangen buat corat coret, sekedar menuh-menuhin blog saya aja. Mudah-mudahan kangen ini bisa bikin saya mau corat coret lagi yaa. Indahnya kangen… ;-)

Ga bisa tidur!?

Tadi malem, udah lewat jam satu tapi mata saya belum juga mau merem, kalo malem libur sih saya ga pikirin mau tidur jam berapa, besoknya kan ga mesti bangun pagi. Tapi weekdays gini, mau ga mau saya harus tidur cepet biar dikantor besok ga ngantuk. Orang tidur cepet aja ngantuk terus, apa lagi pake acara telat-telatan tidur segala, kebayang kan!? Bisa tidur beneran nanti dikantor. *gubrak*

Karena mata masih seger juga, akhirnya saya minum coklat panas. Iseng, saya ambil yoyo dari laci meja, jadilah saya main yoyo ditengah malem gitu ditemenin ama tv yang ga jelas acaranya apa. Cape main yoyo, saya buka Reader’s Digest Indonesia yang baru dateng tadi siang. Baru dua atau tiga halaman saya buka, saya mulai merasa ngantuk dan tertidur sampe pagi. Akhirnya *lega*. Ternyata rangkaian kegiatan diatas manjur juga buat datengin rasa ngantuk yaa.

Jadi sekarang saya mau bagi-bagi formula nih buat yang suka susah tidur. Pertama, bahan-bahan yang diperluin:
1. Minuman coklat berenergi (merk ga pent…

Telpon

Tulilililit tulilit…telpon dimeja saya bunyi.

Saya: halooo *suara merdu menjual*
Penelpon: De..hehehe hihihi hehehe…
Saya: kenapa luw?? *alis hampir nyatu*
Penelpon: hehehe..hihihi..hehehe *masih ketawa ga jelas*
Saya: ddiiiihh..kenapa si luw?? *alis udah bener2 nyatu*
Penelpon: hihihi..hehehe…ngga…
Saya: yeee apaan si luw ah?? *ketawa takut2 en ngeri*
Penelpon: nggaaa… gw lagi pingin ketawa aja ama luw hehehe…
Saya: lho…!? *gubrak*

Emang, ada yang aneh kemarin ama tatz, si penelpon itu.

I wish...

I didn’t have to get up at 5 am then rush to work (masih ngantuk tau..)
My boss would double my salary than I have now (keep on dreaming honey :p)
Somebody cleaned up my desk every morning (banyak debu, males banget bersihinnya niiyhh)
I could sleep at work (minimal 2 jam lah, dari jam 1 ampe jam 3 kurang deh pas lagi ngantuk2nya)
Weekdays were only 4 days a week (whooaaa asik suit suit)
Someone would cover bills for my damn credit cards (hehe..saya tunggu lho orangnya)

Huehehe…wish nya orang males *geleng2 takjub*

My dirty mind

Pernah ga punya pikiran atau imajinasi-imajinasi ajaib (atau brilliant deh)? Kalo saya sering. Pada momen-momen tertentu imajinasi ajaib itu berkembang pesat dikepala saya nan mungil ini *ueekk*



Yang sering muncul sih imajinasi-imajinasi hebat ini:

1. Pas saya lagi nongkrong ditoilet, tiba-tiba ada tangan pucat agak ijo-ijo warnanya, berbulu, kukunya panjang, muncul dari lubang toilet. Hhiiiyyy jojo abis kaan!? Jelas ini mengurangi kenikmatan saya membuang hajat, iseng banget tuh tangan pake muncul-muncul segala.

2. Seringkali waktu saya ngomong ama seseorang, pikiran kayak gini muncul: Gimana yaa kalo soto ayam ini gw siramin kemuka dia? atau gimana ya kalo jerawatnya tiba-tiba gw pencet? Udah mateng banget kan tuh jerawat sampe merah gitu.. atau diiih ni orang bulu idungnya panjang amat, pingin gw cabut aja deh *aauuww*(padahal sumpah saya ga ada masalah sama sekali sama orang itu)

3. Pas lagi gondok ama seseorang, bayangan saya lagi nyeplok muka en palanya ama telor tembuhuk (ngga cum…

Jadi kawatir niyh…

(Yang bener kawatir, khawatir atau kuatir sih??)
Postingan pertama dibulan Juli.




Belakangan ini, ada beberapa hal yang bikin saya kawatir (kuatir, khawatir, whatever!). Pertama, perut saya yang akhir2 ini gak bersahabat banget. Sering berasa kembung en mules, keknya banyak anginnya gitu, sampe-sampe sering ngeluarin bunyi yang gak sopan, blebek-blebek gitu, kayak (maaf) kentut tapi sumpah itu bukan berasal dari tempat angin dimana beliau semestinya keluar, bunyi itu 100 persen langsung berasal dari perut saya. Kata Mas saya *bola mata berubah jadi bentuk hati*, suaranya mirip ban kempes (yang dimasukkin kedalam air - Red). Udah minum obat buat nolak angin, lha kok belom ilang2 juga ya??
Pernah waktu itu saya lagi ngobrol ama bos saya, eh tanpa diminta tuh bunyi ikut2an nyela, untung si bos gak denger. Kalo denger, gimana coba!?

Udah gitu, perut saya kok jadi sensitif banget, makan pedes atau asem dikit aja, reaksinya jadi yang aneh2 gitu. Padahal, saya paling gak bisa makan gak pake sam…

Yaaah..kok mati sih!?

Kemaren malem pas saya masuk kamar, baru pulang kerja, ada sesuatu yang aneh dikamar saya, feeling saya berasa kek gitu *muka serius berpikir*. Ternyata, feeling saya bener. Ada yang aneh memang. Aquarium kecil saya, yang harusnya berair jernih, jadi butek ples kotor gak karuan. Rasa kaget saya belom berhenti sampe disitu, masih terus berlanjut. Ternyata lagi nih, ikan mensis saya, penghuni satu-satunya aquarium itu udah RIP.*sesenggukan*




Yaaah kok mati sih!? Padahal tuh ikan tergolong kuat, walopun jarang saya perhatiin tetep survive dia sampe kemaren itu….saya juga jarang ganti airnya, abis cape (padahal tuh aquarium kecciiill banget), pas pulang kerja udah ga punya tenaga lagi, langsung gubrak. Paling diganti seminggu sekali doang, udah gitu saya juga sering lupa ngasih dia makan (niat ga sih punya piaraan!?).

Tapi ikan saya itu mati bukan karena saya lupa ngasih makan atau kelamaan ganti airnya. Justru karena ada yang ngasih makan ikan saya overdosis, ya akibatnya gitu dah, airnya j…

Come on, Beat your EGO!

KRL Depok express 18.03 dari Gambir.

Cewek berbadan sintal berbaju merah yang agak terbuka dibagian dadanya, yang kebetulan diri disebelah saya, kayaknya lagi curhat ama temen seperjuangannya yang pake sepatu hak tinggi kira-kira 7 centian deh. (Bukannya saya nguping yaa, abis gimana lagi orang kedengeran kok :p)

Si badan sintal: “Sebel banget deh gw, masak udah 2 hari dia dijakarta belum bisa nemuin gw juga!” (saya lirik dikit, mukanya agak bete gitu)

Si sepatu hak tinggi: “siapa? Pacar lo?” (lirikan saya berubah arah, ke si sepatu hak tinggi, agak males nanggepinnya kayaknya)

Si badan sintal: “ya iyalah pacar gw, kalo pacar lo, ngapain juga gw protes!” (ya iyalah ngapain juga dia protes sama pacar orang, iya ngga sih?)

Si sepatu hak tinggi: “yaa kali aja lo mo protes ama pacar gw hihihi…” (iih ga lucu banget sih joke-nya)

Si badan sintal: “lo bayangin aja, udah lama banget kita berdua ga ketemuan, lo tau kan dia kerja jauh banget di Bontang sana, jarang-jarang bisa ketemu, sekalinya pula…

Kita yang Terkotak-kotak

Kok terkotak-kotak? Apa maksudnya? Tadinya saya mau kasih title ‘Masyarakat Tanpa Kelas’, tapi kok kedengerannya Marxist banget ya, padahal yang mau saya ungkapin bukannya idealisme Karl Marx. Walopun ada beberapa hal dari Marxisme yang saya anggap bagus juga, yaa masyarakat tanpa kelas tadi. Saya cuma bayangin kalo didalam masyarakat ga ada pengkotak-kotakan berdasarkan kondisi sosial ekonomi seseorang, mungkin hal-hal sumbang yang mau saya omongin dibawah ini ga akan terjadi. Apalagi beda kelas dinegara kita (tercinta) ini timpang banget, kayak siang ama malem.

Sadar ga sih kalo kita sering banget menertawakan orang cuma karena dia ga tau sesuatu yang kita omongin? Kita anggap kuper, ga gaul, ga nyambung? Sering banget pasti deh. Tapi coba sebelum kita memutuskan untuk tertawa, kita kasih otak kecil kita kesempatan untuk menimbang, patut ga sih kita kasih ketawa kita? Pernah ga kita tanya ke diri kita, kenapa sih dia ga nyambung sama yang kita omongin?

Mungkin buat sebagian kita, bias…

Hidup (Kadang) Memang Tidak Bersahabat

Hari ini saya bangun dengan mata sembab. Tadi malem bener-bener kurang tidur gara-gara sapi perah. Lho kok?? Iya tadi malem, jam sebelasan gitu handphone saya bunyi (handphone saya emang jarang banget saya matiin). Saya angkat, ternyata temen saya yang udah ada didepan rumah saya mau nginep ditempat saya (jam segitu baru mau nginep? niat ga sih sebenernya?) ya udah akhirnya tidur sayapun jadi bantat (bantat itu kalo kita bikin kue terus hasilnya ga sukses), mata saya jadi seger lagi dan ngantuknya pun jadi ilang sama sekali.

Kenapa sih malem-malem gitu temen saya baru datang mau nginep? kalo emang niat nginep, mbok ya dari sore gitu lho datengnya. Protes saya yang udah ada diujung lidah itu mendadak tertelan kembali ketika saya lihat matanya merah dan bengkak. *confused*

Sisa malem itu yang seharusnya saya nikmati dengan memeluk guling kesayangan saya akhirnya berubah jadi arena curhat (masih tetep meluk guling sih, dengan sesekali menghapus airmata, yaa saya ikut sedih denger ceritanya…

Angkot 106

Angkot 106

(Intro)
Angkot 106?? Trayek mana sih?
Itu lho angkutan Parung – Lebak Bulus PP.
Parung??
Iya, itu lho daerah pinggiran diselatan Jakarta, udah masuk Kabupaten Bogor siih.
Oooo ..
***

Yang tinggal didaerah sekitar situ pasti tau deh reputasi angkot 106 itu. Iya, suka ngebut, ga sabaran, terus kalo macet nih pasti senengnya ambil jalur kanan, atau kalo ngga, jalur kiri, tapi kirinya kiriii banget alias trotoar gitu. Itu lah angkot 106, semua orang yang tau pasti udah maklum.

Kalo pagi, jangan harap dapetin angkutan itu yang dari arah parung kosong. Bisa nunggu berlama-lama untuk dapetin satu space yang tersisa. Pasti penuh terus sama penumpang yang umumnya kaum komuter yang berkantor di Jakarta (sebagian masih dengan wajah mengantuk, akibat pulang malem dan pagi-pagi banget udah mesti bangun lagi keesokan harinya. Malah sebagian lagi tertidur pulas, pas apesnya suka sampe ngiler lho heh…

Selasa yang hujan

Udah lewat subuh, hujan lebat masih mengguyur. Oooh, it’s not a perfect moment to start a day :-( (duuh jangan ngeluh gitu dong, manja kedengerannya). Untungnya ini hari selasa, coba kalo senen hiiiiyy…kebayang ga sih!? Saya nih termasuk orang yang punya sindrom monday morning blue. Sebenernya kalo hujan-hujan gini saya prefer naek angkot terus dilanjutin naek bis, tapi mo gimana lagi, alarm saya udah diset buat berangkat kerja nebeng motor temen, jadi bangunnya ga terlalu pagi hehe…jadilah pagi ini saya kekantor berhujan-hujan, pake jaket ama jas hujan sih ditambah sepatu cadangan.


Untungnya lagi, hujannya itu merata, dari mulai saya keluar rumah terus ke lebak bulus, pondok indah, sudirman, thamrin sampe bilangan wahid hasyim tempat saya cari duit (karena emang ga ada karir disini yeaak). Kok untung yaa hujan merata yang nota bene saya diguyur hujan sepanjang perjalanan itu? Iya lah, masalahnya kalo hujannya cuma separoh jalan aja – let’s say sampe arteri gitu – maka saya pasti akan …

Don't carry the world upon your shoulder

Pernah merasa beban yang kita pikul berat banged ga? Pernah merasa banyak sekali yang harus kita lakuin demi orang lain ga? Padahal kita sebenernya ga sanggup ngelakuin itu semua, tapi melihat lingkungan diluar diri kita, orang-orang dekat kita, keluarga, teman, pacar, rekan kerja, rasanya menuntut kita untuk berbuat sesuatu.

Mungkin sebenernya mereka ngga juga menuntut kita melakukan ini-itu, mungkin sebenernya itu cuma dorongan yang timbul dari dalam diri kita sendiri. Akhirnya, karena kita merasa ga sanggup memenuhi dorongan dari dalam diri kita dan tuntutan dari luar, seringkali kita merasa ngga cukup berharga, ga cukup berbuat untuk orang lain. Perasaan itu sendiri dalam diri saya cukup memicu timbulnya rasa depresi, under pressure, dalam beberapa kasus juga bisa menimbulkan rasa bersalah. Kemudian saya bisa juga marah sama keadaan (jelek banged kaann!?) dan teriak GW JUGA MANUSIA!! or at least, God, I can’t take it anymore…

Tapi, sebenernya kan emang kita ga harus nyenengin setiap…

Friends..?? what are they?

Teman, kata yang satu ini bisa bikin kita merasa utuh, merasa lengkap sebagai mahluk sosial ketika kehadiran mereka memberi warna tersendiri dikeseharian kita. Ada kalanya juga, kata ini sulit sekali dipahami ketika kita (mengira) dikecilkan karena ketidaktahuan dan ketidakmengertian kita akan suatu hal. Kalo kita memang ga tau, ngga lantas menjadikan kita bulan-bulanan atas ketidaktahuan itu kan? Mungkin yang sering kita lupa adalah bahwa ngga semua orang hidup dalam dunia yang sama, dalam status sosial yang sama, dalam kemudahan ekonomi yang sama. Hellooo, pernah dengar yang namanya tenggang rasa kan? Melihat orang lain ngga hanya dari kacamata kita aja, coba deh lihat gimana kehidpun orang lain itu. Jadi pada saat kita menghakimi seseorang, kita akan menjadi hakim yang adil, yang melihat dari berbagai sisi, ngga cuma lihat dari sisi kita aja.

Tapi itulah teman, tidak hanya memberi warna jingga langit sore, tapi kadang juga kelabu manakala langit ingin mencurahkan hujan.

My chemistry isn't very good today :-(

Mood saya lagi ga bagus banged hari, jadi sensitive deh, jokes yang biasanya saya tanggepi dengan santai jadi sangat ganggu hati saya. *bete*

Kalo udah gini saya lebih suka sendiri, dari pada nanti saya marah n ngeluarin omongan yang bakal bikin saya nyesel belakangan hari.

Hello loneliness :-(

Sepeda berkeranjang didepan

4 juni 2005 kemarin, tepat 5 tahun usia keponakan saya. Sebenernya udah terpikir dari jauh-jauh hari buat kasih kado ke dia, tapi ga tau kenapa sampe hari H nya, tuh kado belom saya beliin.

Biiip..biiiip..biiiip...pagi-pagi banget reminder di hp saya bunyi ngingetin hari ultah itu, whoooaa… kucek….kucek…kucek…saya mesti buru-buru bangun nih buat cari kado itu. Mandi sambil bernana-nini..hhmmmm seger, ngantuknya udah bener-bener ilang. Selamat pagi duniaa :-)

Sambil beresin tempat tidur, saya inget-inget lagi berapa dana yang tersisa dikartu saya…mmmmm (berpikir agak lama, kemarin tarik sekian buat bayar kartu kredit saya, 3 hari yang lalu ambil Rp. Sekian waktu jalan ke donatello, seminggu yang lalu bayar tagihan telpon, sementara dua hari lagi mesti check up ke dokter. **dizzy**). Jadi berapa dong sisanya?? Sementara saya tau banget keponakan saya itu, putri mungil itu, lagi pingin banget sepeda yang ada keranjang didepannya :-(

Akhirnya, menjelang siang itu saldo tabungan sayapun sema…

so, which one r u?

Orang yang menganggap waktu adalah uang:Kalo ngupil, 2 lobang sekaligus (Sekali mendayung, 2 pulau terlampaui)
Orang yang perfeksionis:Kalo mo ngupil, cuci tangan sampai bersih. Setelah ngupil, tangannya di cuci lagi, dan hidungnya di kompres dengan alkohol untuk mencegah terjadinya infeksi karena saat ngupil, bisa saja jari tangan melukai hidung.
Orang yang tidak berpendidikan:Menggunakan jari orang lain untuk ngupil.
Orang yang tidak berpendidikan tapi punya sopan santun:Menggunakan jari orang lain untuk ngupil, dan mengucapkan terima kasih setelah selesai.
Orang yang inovatif:Menggunakan jari kaki untuk ngupil.
Orang berjiwa samurai:Saat ngupil, jari dimasukkan ke hidung, ditarik keatas, diturunkan kebawah, tarik ke kiri kemudian tarik ke kanan.
Orang yang suka ganti suasana:Selalu menggunakan jari yang berbeda tiap kali ngupil.
Orang yang bagaikan pungguk merindukan bulan:Mencoba untuk melompat lompat, dan mengharapkan upilnya akan turun dengan sendirinya.
Orang yang mengikuti perkembang…

Rindu ini

Tiba-tiba saja, aku benci dibatasi oleh tembok kamarku
Aku benci melihat ikan mensis ku yang selalu tenang didalam aquarium mungilnya
(kenapa dia masih bisa begitu tenang, sementara ada rindu yang menggunung yang membunuhku perlahan?)
Dan tiba-tiba juga semua lelucon friends itu sama seperti makan angin pada saat kita lapar, tidak mengenyangkan sama sekali
(kenapa mereka masih tertawa sementara ada rindu yang tak terlampiaskan?)
Begitu tiba-tiba, aku marah pada keterbatasan gerak, jarak dan waktu yang menguburku diantara belukar rindu tanpa batas.
Dan begitu tiba-tiba, rindu yang menggunung, yang menyemak, menarikku kepusatnya seperti lumpur hidup, memelukku erat hingga aku kahabisan nafas.



(H.P. somewhere in Batam)

Ketika Kita Berjauhan

Pagi ini, saya bangun tidur dengan satu pertanyaan besar dikepala saya, bagaimana sebagian orang dapat bertahan dalam suatu hubungan jarak jauh dan menjaganya agar tetap sehat. It’s truly a huge question for me. Karena saya pikir (dan juga rasakan) gimana sulitnya membangun hubungan dengan keterbatasan jarak dan waktu. Bukan, pertanyaan saya itu timbul bukan berdasarkan anggapan bahwa seseorang itu akan cenderung berbuat curang terhadap pasangan atau jadi lemah terhadap komitmennya sendiri saat sedang berjauhan. Hal itu memang ada benarnya juga sih dan terjadi pada sebagian orang (yang ga tahan godaan). Tapi menurut saya kalo masalah itu sih, lebih tergantung pada pribadi masing-masing yaa, lingkungan hanya merupakan faktor pendukung aja. Kalo memang dasarnya pecicilan, sukanya flirting, ga mesti nunggu berjauhan dari pasangan kok, deket aja udah bisa punya affair sama yang lain, iya ngga sih!?


Saya lebih mendasarkan pertanyaan itu pada kenyataan bahwa tiap orang merasakan kebutuhan u…

Ada tapi tidak ada

(Pagi yang tidak terlalu biru)

Setiap kita pasti berada dalam satu komunitas, keluarga atau teman, atau kelompok yang lain, berinteraksi setiap hari dengan mereka. Kita merasa bahwa kita adalah bagian dari mereka dengan segala hak dan kewajiban yang melekat sebagai anggota komunitas tersebut. Kita juga merasa bahwa kita berbagi banyak hal dengan mereka. Tapi sebenernya seberapa jauh sih kita terlibat dengan mereka? seberapa dalam sih kita memahami permasalahan anggota lain didalam komunitas kita itu? Karena saya pribadi sering kali merasa bahwa ternyata saya ga terlalu tahu dengan masalah yang sedang dihadapi lingkungan saya, seringkali saya merasa tertinggal akan isu yang berkembang didalam lingkungan saya sendiri atau merasa bahwa keluarga atau teman-teman saya ga terlalu tahu apa yang sedang saya hadapi. Seringkali saya berpikir, mungkin saya ga punya sikap toleran yang tinggi ke mereka, atau mungkin tingkat keperdulian saya sangat rendah dan terlalu asik dengan urusan sendiri. Atau…

Udah lama yaa

Senin yang biru, detik2 menjelang pulang....

Udah lama nih ga ngisi blog, lagi ngga tau aja apa yang mesti ditulis :-(
Sebenernya banyak sih kejadian2 seru yang selalu bisa kita tulis, tapi kalo mood lagi ga bagus pasti segalanya jadi mandek (begitulah saya belakangan ini, hhhmmm... atau memang selalu seperti itu yaa??)

Cimol Rasa Barbecue

Sabtu malem kemaren, jalan-jalan dibogor sama sepupu saya. Ngga niatan jalan-jalan sih, cuma abis nengokin temen di Cikereteg (??), itu lho daerah antara Ciawi dan Cicurug (lebih deket ke Ciawi sih), terus pulangnya jalan dibogor deh. Asik juga, Bogor malem minggu itu lumayan rame. Rame, tapi masih tetep nyaman dan manusiawi. Udaranya juga bikin betah. Satu-satunya yang mengganggu kenyamanan itu cuma angkotnya yang kebanyakan. Jalanan Bogor, ngga cuma hijau sama pohon-pohon tapi juga hijau oleh angkotnya.

Biarpun begitu, hal tersebut ngga mengurangi kecintaan saya terhadap Bogor. Ngga tau kenapa, saya selalu jatuh cinta sama Bogor. Kota kecil yang ramah dan enak untuk ditinggali menurut saya. Belum lagi udaranya yang masih seger. Akses untuk ke Jakarta juga gampang. Punya rumah di Bogor, itu salah satu impian saya sejak lama.

Dulu, waktu masih sering kumpul sama temen-temen, saya paling seneng makan-makan diujung jalan Pajajaran atau ke Salak Sunset sambil cuci mata. Atau muter-muter di…

Sang Jiwa Telah Mati

Hari ini, sang jiwa telah mati. Ssst, dia memutuskan untuk mati!
Yaa, setelah perjalanan panjang melewati lorong waktu yang gelap,
melewati bukit-bukit gersang dan padang ilalang.
Hari ini, tepat tigapuluh dua tahun yang lalu sang Jiwa memulai pencariannya, perburuan hatinya.
Dialog-dialog panjang yang dilakukannya dengan bintang, tidak juga memberikan pemahaman yang mendalam tentang pencarian jiwanya.
Pernah pada suatu kesempatan, dia bertutur pada langit
Bahwa jauh sebelum jiwanya dilahirkan, bumi telah menyembunyikan teman jiwanya yang kemudian dicarinya didasar samudera, diantara butiran pasir gurun, dibelantara hutan dan didalam tubuh-tubuh yang berkeliaran.
Dan sang jiwa pada akhirnya, membiarkan takdir membawanya pada perjalanan tanpa ujung, berada dalam lingkaran lelah dan keinginan untuk jatuh cinta yang kemudian mati begitu saja.
Sampai akhirnya sang jiwa bertanya, apakah benar ada dibumi ini tempatnya untuk jatuh dan dijatuhi cinta? Atau itu hanya merupakan garis imajiner yang ia …

Gambir sore itu

Seperti biasa, sore di Gambir selalu pengap, sesak, gerah dan bau keringat. Rengekan bocah, celoteh kaum komuter, lalu lalang orang dengan langkah tergesa, antrian panjang diloket tiket terlebih lagi pada hari jumat sore (loket tiket kereta ke Bandung selalu punya daftar antrian yang paling panjang), belum lagi announcer dengan suara pecah yang, demi Tuhan, sama sekali ngga merdu . Yaah, begitulah sore di Gambir. Selalu seperti itu. Tapi ada suatu saat dimana Gambir tidak hanya seperti itu, dimana Gambir agak berbeda, lebih berwarna, lebih bergairah, biarpun lelah tetap membungkus sebagian besar kaum urban yang lebih memilih untuk bertempat tinggal didaerah-daerah penyangga Jakarta. Ketika sore di Gambir terasa lebih jingga, ketika penjaga peron terasa lebih ramah, ketika suara announcer tiba-tiba penuh dengan harmonisasi nada. Ketika itu, duduk diatas koran didalam kereta terasa jauh lebih nyaman ketimbang duduk diatas kursi kerja dikantor, suara riuh rendah penumpang seperti musik y…

dan aku pun menyerah pada sepi

Diam.
Kosong.
Hampa.
Menusuk.
Tanpa suara.
Tanpa arah.
Tanpa mimpi.
Tersudut pada gelap.
Terhempas pada pengap.
Tergeletak tanpa bentuk.
Dan perlahan, aku pun terbunuh oleh sepi, berulang kali.

Aah..jatuh cinta ;)

Tadi malam ada teman yang menelepon saya. Belum selesai saya mengucapkan ‘halooo’ dia sudah menodong saya dengan ucapan ‘Sar, lo mesti nolong gue!’ (sopan banget, yaa). Masalah apa sih yang bikin dia panik kaya gitu? Biasanya dia nelpon saya paling untuk ngomongin kerjaan dia, tanya kabar saya, gimana kerjaan saya, gimana kehidupan sosial dan pribadi saya (yang terakhir betul-betul bukan topik yang menarik). Obrolan-obrolan yang ringan dan tidak pernah dimulai dengan todongan seperti itu.

Malam itu kemudian, selama hampir satu jam kedepan, jadilah saya listener dan adviser buat teman saya itu, sebut saja namanya Bimo, yang ternyata sedang ..hmmm..jatuh cinta. Isn’t that sweet? :)



Saya tidak menyangka, orang yang sangat rasional seperti Bimo (seringkali agak menyebalkan karena terlalu rasionalnya sampai-sampai sering mengabaikan kata hati), dengan dua gelar kesarjanaan dari PTN dan PTS terkemuka, karir yang menjanjikan disebuah perusahaan otomotif yang juga terkemuka, bisa kelimpungan s…

Doa

“Semoga kalian semua menjadi anak-anak yang berbakti kepada orang tua, berguna bagi nusa, bangsa dan agama”. Ini adalah sekelumit doa yang selalu saya dengar setiap upacara bendera senin pagi waku saya duduk dibangku SD dulu.

“Yuk kita sama-sama berdoa buat Bonnie, supaya dia jadi anak yang soleh dan punya masa depan yang cerah”. Kurang lebih, kalau saya tidak salah (kejadiannya sudah lama sekali), seperti itulah doa yang diucapkan oleh Uwa waktu acara selamatan sunatan teman saya, Bonnie, 24 tahun yang lalu.

Secara tidak sengaja, saya pernah dengar orang tua teman saya berdoa seperti ini, “Ya Tuhan, saya tidak ingin anak saya hanya seperti saya, saya ingin dia menjadi orang besar, bisa sekolah setinggi-tingginya dan sukses dalam pekerjaan” (sinetron banget yaa haha..).

Anehnya, saya belum pernah mendengar doa yang bunyinya seperti ini “mudah-mudahan saya/anak saya/cucu saya/kekasih saya menjadi orang yang bahagia”. Coba ingat-ingat deh, pernah ngga kita berdoa agar kita atau seseoran…

Undangan

Hari ini ada temen saya dikantor yang nyebar undangan buat resepsi pernikahannya hari sabtu depan (saya belum punya baju buat acara itu, sumpah). Undangannya lumayan bagus, kental dengan nuansa coklat. Sebenernya, bukan masalah undangan ini yang mau saya bahas, ini sih cuma intro aja :)

Barusan, saya buka friendster saya dan ada message baru dibulletin boardnya, subjeknya 'yang harus disiapin buat nikahan gue'. Asik kan bahasannya!? Tanggapan yang masuk juga lumayan menarik, simak aja beberapa dibawah ini:
'kalo gw mau nyiapin gedung yang gede biar muat buat keluarga besar gw and bla..bla..bla' (menurut saya pribadi, resepsinya ga mesti diadain digedung kan, bisa aja dikebun atau dipinggir danau gitu, cieee..)
'Klo gw mah siapin aja dulu calon mempelai prianya...' (yaa Tuhan gue banget sih, hik..hiks..)
'Gw mau nyiapin fisik, olahraga diperbanyak, biar kuat!' (persis kaya atlet daerah yang mau dikirim ke PON)
'Restu istri? :D (yang ini pasti butuh persi…

Hoping for the Best, Prepared for the Worst

Kemarin ditengah jalan mau kekantor, tiba-tiba turun hujan lebat. Untung saya selalu bawa jas hujan ditas saya (pergi dan pulang ke kantor, nebeng naik motor temen), jadi saya bisa melanjutkan perjalanan ditengah hujan deras itu. Hari sebelumnya, saya ngga bisa ikut pulang bareng sama temen saya itu gara-gara dia harus jemput anaknya. Untung saya bawa uang lebih dikantong saya untuk ongkos naik kereta Depok Express (awal tahun ini naik 1500 perak, jadi 7500 sekali jalan, damn!). Tadi pagi pas di lady’s, tiba-tiba (maaf) retsleting celana saya rusak, ngga bisa dipasang. (Lagi-lagi) untung saya selalu sedia celana panjang dilaci meja saya, buat back up kalau-kalau terjadi situasi seperti ini.

Apa sih yang bisa diambil dari kejadian-kejadian tak diharapkan diatas? Yaa, bahwa segala sesuatu itu ngga selamanya berjalan sesuai dengan apa yang kita rencanakan. Kita boleh mempunyai rencana apa aja, agenda seperti apa aja, dan kita boleh aja mempersiapkan diri matang-matang buat rencana kita i…

So I released the pain

Pas tadi malem sumpek saya datang lagi, saya puter CD Lighthouse Family yang kebetulan baru aja dikasih sama temen dikantor (baik banget yaa tuh anak, hari gini gitu lho ngasih CD gratis). Terus pada lagu Free-nya saya puter berulang-ulang, maksud saya BERULANG-ULANG. Pelan-pelan rasa sedih, sumpek, marah, kecewa dan energi negative lainnya hilang. Pelan-pelan sekali, sedikit demi sedikit, sampai akhirnya hilang pada saat itu. Yang tertinggal adalah perasaan tenang, merasa rongga dada lebih lebar dan bisa mensuplai udara segar lebih banyak kedalam diri saya. Amazing kan, gimana sebuah lagu bisa melepaskan sakit, biarpun cuma buat saat itu, sementara, tapi lumayan untuk membantu proses recovery.

Sampai saat ini, lagu itu terus terdengar dikepala saya. Ditengah-tengah sumpeknya kantor, pekerjaan, kehidupan pribadi yang payah, lagu itu seperti jadi theme song saya hari ini.

I wish I knew how it would feel to be free
I wish I could break all the chains holding me
I wish I could say all t…

I've been saved

Kemarin, teman saya baru aja menyelamatkan saya dari ide yang mungkin timbul dari keputusasaan yang saya yakin dapat jadi bumerang bagi hidup saya sendiri. Dalam keadaan shock (so much cloud over my head), kadang saya lupa kalo ada yang namanya akal sehat dalam kepala mungil saya ini. Nah, teman saya ini udah ngingetin saya kalo ternyata masih ada sel-sel kelabu (kata Hercule Poirot) yang lebih patut digunakan ketimbang rasa desperate itu.

Saya percaya, itulah salah satu fungsi teman yang sangat esensial. Mengingatkan kita pada saat kita lupa (manusia itu sifatnya pelupa kan!?), mengingatkan kita untuk tidak menggali lubang buat kita sendiri, menghindari kita dari rasa malu akibat lupa kalo kita masih punya akal sehat. Senangnya punya teman-teman seperti itu, yang dengan caranya sendiri, sadar atau pun tidak, menyelematkan hidup kita dari kelumpuhan sesaat ataupun permanen, membuat kita terus berjalan dengan kepala tegak.

Jangan pernah berhenti untuk saling mengingatkan ya. Lain kali …

Ternyata

Ternyata ...ada yang jauh lebih menyebalkan dari narsis. Yup, orang yang suka cari muka, sikut kanan kiri, kalo perlu tusuk dari belakang. Orang kaya gini, pasti ada dimana-mana, cuma bentuknya aja yang beda. Bagi orang tersebut mungkin memberikan kesenangan tersendiri ketika menyudutkan orang lain demi keselamatan dan kepentingan pribadinya. Mencari point dimata orang lain (baca: Boss) dengan menjatuhkan sesame rekan, yang menurut kita ga etis sama sekali, buat “primata” jenis itu jadi sah2 aja, malah jadi guideline hidup mereka. Nyebelin banget kan?? Jauh lebih menyebalkan dari pada narsis.

Forgive n Forget?

Just forgive and forget? Ngga segampang ngomongnya deh. Bisa aja forgive, tp forget?? susah banget deh. Klo ada orang yg heal this broken heart, mungkin akan ngebantu banget buat forget. Masalahnya ga gampang nemuin atau nerima orang lain pada saat down kaya gini. Kita juga ga bisa kan tiba2 ngerubah yg tadinya permata jd primata? It takes time...

Time

TIME IS PRECIOUS

To realize the value of ONE YEAR
Ask a student who has failed in his exam

To realize the value of ONE MONTH
Ask a mother who has given birth to a pre-mature baby

To realize the value of ONE WEEK
Ask an editor of a weekly

To realize the value of ONE DAY
Ask a daily wage labour

To realize the value of ONE HOUR
Ask the lovers who are waiting to meet

To realize the value of ONE MINUTE
Ask a person who missed the train

To realize the value of ONE SECOND
Ask the person who has survived an accident

To realize the value of ONE MILLI SECOND
Ask the person who has won the Silver Medal in Olympics

(Taken from CHANDRAKANT M. JOSHI, Indian Patent & Trade Mark Attorneys’ Booklet)

Life is all about choice

Hidup memang merupakan suatu pilihan. Kadang-kadang pilihannya gampang, kadang-kadang bikin dahi berkerut. Mirip multiple choice waktu ujian disekolah dulu, kadang dengan sekali baca kita udah bisa nentuin pilihan, a, b atau c. Tapi ngga jarang juga pilihannya njlimet, sampe kita harus ngitung kancing (padahal udah semaleman belajar).

Yang bikin pilihan itu sulit, karena konsekuensi yang mengikutinya. Seringkali pilihan kita itu, dengan atau tanpa kita sadari, bisa menjadi senjata yang ampuh banget buat menghancurkan kebahagiaan orang lain, menyakiti perasaan orang lain atau bisa jadi bumerang buat kita sendiri. Pilihan dan konsekuensinya, itu satu paket, ngga bisa dipisah. Mengambil keputusan atau membuat pilihan berarti menghadapi resiko yang ada dibalik pilihan itu.

Untuk dapat terus hidup, kita memang harus sanggup memilih, apapun pilihan itu, sekalipun membuat orang (yang kita sayang) menangis atau hati kita sendiri teriris.

Yup, life is all about choice.

Pada Akhirnya..

Pada akhirnya .. kita pasti akan merasa capek, lelah dan merasa semua yang kita lakukan sudah cukup. Pada akhirnya kita akan merasa apa yang kita alami lebih dari cukup untuk kita memulai lembaran baru dalam hidup kita ini. Kita sudah cukup merasakan having fun, traveling, bebas kesana-sini, nge-date sana-sini, dan kita ngga lagi merasakan greget dari semua itu, cuma datar dan jenuh. Kitapun sadar bahwa itu semua bukanlah tujuan akhir dari perjalanan yang sudah kita mulai. Pada akhirnya kita pingin settled, punya pendamping, keluarga yang hangat dan anak-anak untuk kita jaga dan besarkan.

Mungkin fase ini yang sedang dialami sama seorang temen gw. Waktu dia bilang mau getting married, I can hardly believe it (at least ngga sekarang, 5 atau 6 tahun kedepan mungkin). Gw sering mengidentikkan dia sama dunia malem, pribadi yang lebih suka beli sate daripada beli kambing (sorry dude..). Pada akhirnya dia milih buat settled. Memilih satu perempuan buat dia jadiin pendamping dan mempercay…