Hidup (Kadang) Memang Tidak Bersahabat

Hari ini saya bangun dengan mata sembab. Tadi malem bener-bener kurang tidur gara-gara sapi perah. Lho kok?? Iya tadi malem, jam sebelasan gitu handphone saya bunyi (handphone saya emang jarang banget saya matiin). Saya angkat, ternyata temen saya yang udah ada didepan rumah saya mau nginep ditempat saya (jam segitu baru mau nginep? niat ga sih sebenernya?) ya udah akhirnya tidur sayapun jadi bantat (bantat itu kalo kita bikin kue terus hasilnya ga sukses), mata saya jadi seger lagi dan ngantuknya pun jadi ilang sama sekali.

Kenapa sih malem-malem gitu temen saya baru datang mau nginep? kalo emang niat nginep, mbok ya dari sore gitu lho datengnya. Protes saya yang udah ada diujung lidah itu mendadak tertelan kembali ketika saya lihat matanya merah dan bengkak. *confused*

Sisa malem itu yang seharusnya saya nikmati dengan memeluk guling kesayangan saya akhirnya berubah jadi arena curhat (masih tetep meluk guling sih, dengan sesekali menghapus airmata, yaa saya ikut sedih denger ceritanya).

O iya, tadi saya nyinggung masalah sapi perah yaa!? Ya, ternyata temen saya itu merasa seperti sapi perah ditengah keluarganya, padahal dia masih single. Banyak banget beban yang mesti dipikul diatas pundaknya. Beban ekonomi pastinya. Seringkali dia merasa marah, sedih, dan ngga berdaya. Pingin sih dia berbuat lebih banyak lagi buat keluarganya, buat ibunya, buat saudara-saudaranya, tapi emang cuma segitu kemampuannya. Itu aja, dia udah merasa seperti sapi perah yang diperah susunya (ya jelas susunya lha yaa) sama semua orang. Sampe dia merasa ga bisa menikmati (oke lah mungkin cuma sedikit yang bisa dia nikmati) untuk kepentingan pribadinya sendiri, kayak beli baju, tas, sepatu, make up, beli kaset or CD, nonton atau sekedar jalan-jalan ke mall, apa lagi ngafe. Banyak lagi yang dia curahkan ke saya, sampe saya juga begitu ngerasain beban beratnya. Saya cuma bisa mendengarkan, sesekali menghapus airmata saya (saya nih tergolong punya empati yang tinggi lho, beneran). Dan saya bilang we can’t carry the world upon our shoulder, kebetulan beberapa waktu lalu saya nulis tentang itu diweblog ini.

Sebenernya dia punya pacar yang bisa aja dia jadiin tempat curhatnya. Tapi menurutnya, dan saya agak setuju juga, masalah yang satu ini (duit, klasik banget yaa) kurang pantes aja kalo diomongin sama sang pacar. Salah-salah, malah dikira gimanaa gitu (baca: minta support keuangan). Terus kemungkinan terburuknya, katanya tuh pacar malah kabur nanti. Dia sendiri ga yakin apa pacarnya itu bisa dijadiin tempat curhat untuk masalah yang sensitif ini.Yaa jadilah saya yang dia pilih buat temen berbaginya.

Jam meja saya udah ke angka 2.25 pagi ketika saya liat temen saya itu udah agak tenang dan mencoba memejamkan matanya. Akhirnya sayapun tertidur disisa malem yang tinggal sedikit itu. Belum puas saya (lagi-lagi) memeluk bantal guling bersarung biru dengan kotak-kotak campur bunga matahari itu alarm dihandphone saya berbunyi (damn), waktunya untuk saya memulai rutinitas senin-jumat.

Yah, kadang hidup memang kurang bersahabat. Life is so unfair sometimes, tapi kitanya yang harus realistis kan. *taking a deep breath*

Comments

Anonymous said…
kadang hidup tak bersahabat... memang... semakin lama kita hidup akan semakin banyak masalah. salah satunya ya itu.. keuangan... tapi anaeh memang masalah yang satu ini... dulu kita megang duit 100 rb dah lebih dari cukup (tahun 90an loh) sekarang, 1 jt aja masih kurang.berharap dapat gaji lebih.. dah pasti(apalagi kl ada kenaikan BBM, otomatis gaji naik juga, walau gak sebesar yg diinginkan). Dah naik, eh ada lagi kebutuhan yg lain.. beli inilah, mau itulah.. yang minta sinilah, yg minta situ lah...itu lah manusia... makhluk yang gak pernah puas... kl hanya sekedar kebutuhan, pastilah cukup. yang jadi maslah, keinginan... gak pernah cukup....
tapi yang perlu disadari, bahwa segala yang kita berikan ke orang yang kita kasihi ikhlas, pasti ada balasan dan ganjaran yang diberikan oleh Allah... (kaya AA' Gym aja.. jangan lupa dong ngingetin acaranya kl ada AA Gym... minimal SMS).
PErmasalahan pacar, kita bisa aja curhat ama dia, kl emang dia cinta dan tulus ama kita, saya rasa dia pasti rela membantu.. kl mampu.
Namun, satu yang pasti. hidup harus bertambah ilmunya, sehinggga kita bisa mensikapi hidup ini degan bijak.
Dan otomatis, dengan ilmu Insya Allah dunia akan mengikutinya... aminnn.
Kata 'ustadz Sanusi',"Kita akan bisa mengatasi maslah, kl kita punya ilmunya" jadi hidup memang perlu maslah, dan akan bermaslah kl hidup kita gak punya masalah.. (lihat orang gokil, sadar gak dia kl dia punya masalah, gak kan)... he..he..he...
seperti yg punya blok ini, kl punya masalah, ngomong aja.. curhat aja diblog, ntar aku kasih komentar.. kali aja bisa membantu..
and wake up earlier... ;-) :-X
Tatz Sutrisno said…
I wish I could help that girl....:(

Popular Posts