Angkot 106

Angkot 106

(Intro)
Angkot 106?? Trayek mana sih?
Itu lho angkutan Parung – Lebak Bulus PP.
Parung??
Iya, itu lho daerah pinggiran diselatan Jakarta, udah masuk Kabupaten Bogor siih.
Oooo ..
***

Yang tinggal didaerah sekitar situ pasti tau deh reputasi angkot 106 itu. Iya, suka ngebut, ga sabaran, terus kalo macet nih pasti senengnya ambil jalur kanan, atau kalo ngga, jalur kiri, tapi kirinya kiriii banget alias trotoar gitu. Itu lah angkot 106, semua orang yang tau pasti udah maklum.

Kalo pagi, jangan harap dapetin angkutan itu yang dari arah parung kosong. Bisa nunggu berlama-lama untuk dapetin satu space yang tersisa. Pasti penuh terus sama penumpang yang umumnya kaum komuter yang berkantor di Jakarta (sebagian masih dengan wajah mengantuk, akibat pulang malem dan pagi-pagi banget udah mesti bangun lagi keesokan harinya. Malah sebagian lagi tertidur pulas, pas apesnya suka sampe ngiler lho hehe..). Sebaliknya, yang dari arah Lebak Bulus bisa dipastikan kosong. Paling satu-dua orang isinya.

Kalo sore lain lagi, kebalikan dari kondisi pagi. Angkot 106 yang dari arah Lebak Bulus pokoknya full. Penuh dengan penumpang bertampang lelah, ga perdulian, dan ga sabaran pingin cepet sampe rumah (ada juga nih yang saking capeknya jadi gampang marah, senggol dikit langsung pasang tampang ‘gw-ga-jual-tapi-kalo-lu-jual-gw-beli’ gitu). Nah, yang dari arah Parung bisa ketebak kan, walopun ga kosong-kosong amat tapi ga cukup ngasih duit setoran buat Mr. Sopir.

Eeh, balik lagi ke reputasi angkotnya yang hobinya ngebut itu. Ternyata, selain sopirnya (mungkin) banyak yang lulusan Sentul, mereka juga emang dituntut buat ngebut lho sama konsumen mereka. Ga percaya?? Pokoknya kalo sopirnya pake philosophy alon-alon asal kelakon, mereka pasti kumur-kumur “Bang cepetan dong, ntar kesiangan nih!”. Demi loyalitas ama kerjaan apa takut uang makannya dipotong yaa?? Ga tau juga sih. Yang jelas, kalo saya mah biarpun udah kesiangan kalo dibawa ngebut gitu tetep aja kebat kebit.

Itulah angkot 106.

Comments

Anonymous said…
yah namanya juga angkot.. tapi coba kita inget, ketika kita telat lalu macet.. dan angkot yg kita tumpangi ngambil jalur illegal tapi lancar.. kita juga senang toh... he,..he...he... bahkan kalo dia ngambil jalan lain yang lebih jauh misal tika dipuncak macet lalu ambil jalan curug kita gak akan marah... karena dita bareng cowok kita... ya khan... biasalah angkot... berapa sih setoran nya?? terus berapa dia bisa bawa pulang ke rumah??? wah makin kecil dech... yang penting kalo kita naik angkot, jangan dikurangi ongkosnya... kecian abangnya... bukan begitu... ;))

Popular Posts