Skip to main content

Posts

Showing posts from 2008

belajar terbang

Setiap orang harus belajar terbang, walaupun itu berarti merasakan sakitnya jatuh pada saat kita gagal mengepakkan sayap. Setiap orang harus tetap belajar terbang, bahkan pada saat kita mengira kita sudah mahir terbang, dan tetap merasakan sakitnya jatuh karena ternyata sayap kita masih belum cukup kuat menahan hembusan angin. Setiap orang harus berani belajar terbang, dengan sayap yang koyak sekalipun.

I think I saw UFO last night

Tadi malam sekitar pukul 12.15, ketika saya sedang dalam ritual harian saya, duduk di jendela kamar saya, tiba-tiba saya melihat lingkaran cahaya yang besar di atas sebuah gedung di kejauhan. Cahaya yang gak berhenti berkelip, sepertinya berasal dari ratusan lampu yang disusun membentuk suatu lingkaran. Asap (atau kabut kah?) yang menyelimuti lingkaran cahaya tersebut, menimbulkan efek misterius pada benda aneh itu.

Berulang kali saya mengucek mata, saya pikir saya sedang berhalusinasi, tapi ternyata lingkaran cahaya itu masih tetap di sana dengan efek magisnya. Saya ingat, malam-malam sebelumnya belum pernah melihat lingkaran cahaya itu, atau mungkin saya gak sadar kalo sebenernya cahaya itu sudah ada di sana sejak dulu-dulu.

Di tengah kebingungan itu, saya melihat sosok tinggi semampai, berambut sedikit ikal, dengan tampang yang uenak dipandang (ashraf yang baru-baru ini kawin ama bcl mah kalah jauh dah) keluar dari cahaya itu. Jauh di luar ekspektasi saya, mahluk sedap dipandang it…

morning blue

Jam 7.30 am, setelah alarm saya bunyi untuk yang kesekian kalinya, saya baru benar-benar membuka mata saya, menyingkirkan selimut, dan melepaskan bantal guling dalam pelukan saya (the hardest thing to do in the morning). Pagi ini saya benar-benar harus memaksakan diri untuk bangun, saya merasa lebih malas dari hari-hari sebelumnya. Mungkin karena tadi malam saya terlalu lama duduk di jendela kamar saya, sampai lewat jam 01.00 dini hari, sibuk mengutuki cupid yang seringkali stupid, bego total (pinjam istilah bos saya dulu yang orang Jepun itu), melepas panah sekenanya tanpa melihat target yang tepat. Setelah mandi sekenanya, pake baju seadanya, saya berjalan tanpa semangat ke kantor yang cuma 3 blok jaraknya. Dan di sinilah saya, duduk terkantuk-kantuk dalam kubikel, tanpa fokus menatap monitor di hadapan saya.

No weekend this week

Emang bisa dalam satu minggu gak ada wiken? Buat saya bisa, karena bagi saya wiken berarti saya hanya melakukan apa yang saya mau, terserah saya mau ngapain aja. Dan biasanya wiken saya adalah memeluk bantal guling sampai tengah hari, atau tiduran di kursi sambil nonton tipi (teteup sambil meluk bantal guling), sekalipun acaranya gak jelas buat saya, atau nyoba resep masakan yang saya karang sendiri. Atau setelah cape bermalas-malasan (mmmhh..bermalasan bisa bikin cape juga yaa?), saya keluar jalan-jalan sendiri, sekali lagi, sesuka hati saya ke mana pun saya mau pergi. Far n Cheap, that's my main rule. Tapi wiken ini saya gak bisa gitu! Karena saya harus ikut company trip selama tiga hari, untuk satu tujuan which is team building. Saya yakin, panitia yang hebat-hebat itu gak akan membiarkan siapapun bermalasan sesuka hati. Mereka udah nyiapin kegiatan segunung dengan tema "Life is syok!", dan gak ada seorang pun yang bisa lari dari tema itu. Jadi jelaslah, mengapa bagi …

Berjuang

Yang telah saya pelajari selama lebih dari tigapuluh tahun hidup saya adalah bahwa tidak ada sesuatu yang mudah dalam hidup ini. Segala sesuatu yang kita inginkan harus kita raih dengan penuh perjuangan. Dan tidak semua yang kita inginkan dapat kita raih, meskipun kita sudah berjuang jungkir balik. Segala sesuatunya tidak mudah, tidak ada yang mudah, kecuali (maaf) kentut. Itu pun kadang-kadang susah. Seperti saat ini. Rasanya saya sudah berjuang sepenuh hati untuk mengalahkan rasa kantuk yang kerap menyerang di jam-jam sekarang. Saya udah bolak balik ke toilet, saya udah minum kopi, saya udah ngemil biskuit, ngemut permen, tapi teteup aja sang kantuk nan bandel masih berjaya menguasai mata saya.

Sama-sama TKI

Saya lagi belajar bahasa Melayu, dan berusaha banyak practice biar lancar bahasa tersebut, bukan apa-apa siy, supaya lebih nge-blend aja ama lingkungan kerja dan tempat tinggal. Di setiap kesempatan, kalau memungkinkan, saya berusaha ngomong pake bahasa Melayu. Kek hari minggu lalu, setelah cape pusing-pusing di distrik Brickfield, daerah komunitas India di KL, saya ama salah seorang housemate saya mampir ke sebuah rumah makan untuk nyoba roti cane. Begitu dihampiri oleh sang pelayan restoran, dengan segenap kemampuan saya, saya pun langsung order makanan dengan menggunakan bahasa Melayu. Setelah saya ngomong panjang lebar, nanya ini itu, sang pelayan pun bertanya sama saya, "Kakak ni orang mane?" Saya bilang, "Saya dari Indo (Indonesia)." Dia pun lantas tersenyum dan bilang, "saya juga dari Indo, dari Lombok."Yaah, ternyata sama-sama TKI, tau gitu saya gak perlu susah-susah ber-Malay-Malay.

cheese cake dan air mata

Gak berasa, sudah lebih dua minggu saya menjalani pekerjaan baru saya di Kuala Lumpur. So far so good, so much like my expectation. Company yang merekrut saya sudah demikian berbaik hati menyediakan apartemen mewah (at least untuk ukuran saya), Northpoint residence, di lingkungan menengah ke atas KL, Mid Valley. Kantor ok, kerjaan juga ok. Intinya, I love what I'm doing, and I'm so thankful for that, for everything I've got now. So, apa hubungannya antara cheese cake dan air mata? Honestly gak ada, sama sekali gak ada. Bukan air mata juga yang membuat tekstur cheese cake itu begitu lembut. Tapi khusus dalam kasus saya, kedua hal itu berhubungan. Sabtu lalu, ketika saya gak ada acara apa-apa untuk menghabiskan wiken saya, siang setelah saya puas bermalas-malasan di apartmen sendirian (kebetulan housemates saya keluar semua), saya pergi ke MPH Bookstore di Mid Valley megamall yang jaraknya cuma selemparan batu, dihubungkan sama jembatan antar gedung. Setelah cape muter-muter…

Maaf, saya harus mengundurkan diri..

Akhirnya tadi pagi surat pengunduran diri saya mendarat dengan manis di meja bos saya (gak sopan banget yaa, abis dapet THR resign hehe..). Sumpah, saya lega banget, karena beberapa waktu belakangan ini saya seperti mengantongi bom waktu yang siap meledak kapan saja. Saya takut pengunduran diri saya yang mendadak bakalan bikin sang bos ngamuk-ngamuk, soalnya jelas-jelas tertulis di peraturan perusahaan kalo mau ngundurin diri, harus satu bulan pemberitahuan terlebih dulu. Posisi saya serba sulit. Saya emang udah lama dikabarin sama perusahaan baru tempat saya akan bekerja kalo saya diterima di sana. Tapi mereka juga ngasih tahu kalo employment saya itu subject to Malaysian immigration approval. Pingin siiy saya ngajuin pengunduran dirinya jauh-jauh hari, sebulan deh sesuai ama aturan perusahaan, tapi saya takut kalo saya udah ngajuin pengunduran diri, tapi ternyata ada masalah di imigrasinya gimana? Udah ngundurin diri tapi kerja di tempat baru juga gak jadi?? Duuuhh mana mau lebaran …

It took me 6 hours to get home! (begini niiy kalo kereta ngadat)

Hari Jumat lalu, jam 4 sore kurang 10 menit, saya sedang beres-beres untuk segera pulang ketika instant message dari admin KRLmania popped up di monitor kompi saya memberitahukan adanya keterlambatan kereta karena salah satu KRL pentografnya tersangkut di Tanjung Barat. Para roker (rombongan kereta) Jabodetabek sudah sangat akrab dengan gangguan-gangguan senada yang mengakibatkan tertundanya perjalanan kereta hingga bisa berjam-jam lamanya . Gara-gara pentograf yang tersangkut dan listrik aliran atas (LAA) yang terputus itu, antara Pasar Minggu dan UI hanya satu jalur KRL yang dipakai. Akibatnya di jalur padat Jakarta – Bogor, pada saat rush hours pula, terjadi antrian panjang kereta dari mulai Jakarta Kota hingga Pasar Minggu. Saya baru sampe rumah jam 10 malem padahal sudah dari jam setengah lima sore saya ada dalam kereta, temen saya yang di Bogor lebih kasian lagi, jam 11.20 malem baru nyampe rumah (dan saking capeknya malah gak bisa tidur sampe sahur). Saya yang dari stasiun Tebe…

BCA, Bank Butut C(S)e-Asia.

Pernah suatu pagi, waktu saya baru online di YM, masuk instant message dari salah satu temen saya yang ber-id (E)(M)(A).(E)(M)(A):Sar, lu tau gak bank yang lebih butut dari BCA?Mei:Emang BCA butut ya?(E)(M)(A):Payah lu, gua gak pernah nemuin bank sebutut BCA. Mei:Ooo…baru tau gua... Saya yang waktu itu emang belum lama buka rekening di BCA, itu pun untuk keperluan transfer gaji di tempat kerja yang baru, belum punya pengalaman buruk dengan BCA. Setelah beberapa waktu, saya setuju ama temen saya kalo ternyata BCA emang butut. Kalo ada urusan sama bank, biasanya saya prefer untuk menyelesaikan pagi-pagi sebelum saya masuk kantor, karena saya tau jam kerja bank lebih awal daripada jam kerja saya yang jam 9.00. Setidaknya itu pengalaman saya dengan bank Mandiri selama ini, jam 8.00 pagi mereka sudah buka. Tapi ternyata hal itu gak berlaku di BCA. Dengan asumsi bahwa jam kerja BCA juga lebih awal dari jam kerja saya, maka pernah suatu hari saya sengaja berangkat kantor lebih pagi dari bias…

Sari?? Tari??

Waktu saya baru aja jadi penghuni baru di tempat kos saya sekarang ini, saya sudah memperkenalken diri kalo nama saya Sari, itu sekitar bulan November 2007 lalu. Entah vocal saya yang terlalu merdu atau pendengaran si mbak asisten pribadi Ibu kos saya yang bermasalah, nama saya yang Sari itu pun terdengar menjadi Tari di telinganya. Sebenernya saya sudah berniat (beberapa kali malah) untuk meralat nama saya setiap kali si mbak yang baik hati itu nyebut nama saya, tapi entah kenapa kok saya gak tega terus ya mo bilangnya.Lagi pula saya pikir, Tari kedengaran lebih manis dari pada Sari. Akhirnya sampe sekarang, sudah sekitar delapan bulanan gitu, jadilah saya Tari, bukan Sari, buat si mbak itu.

Euforia

Pagi ini saya terserang euforia yang teramat sangat! Saya sampai tidak bisa berpikir apa-apa, dan tidak tahu harus melakukan atau mengatakan apa. Saya ingin menenangkan diri dulu dari euforia ini.

Potongan sabtu sore

Sabtu sore, sebenarnya saya tidak berniat ke mana-mana, selain karena saya ada pekerjaan yang harus saya selesaikan untuk minggu ini, juga karena belum lagi pertengahan bulan kondisi keuangan saya sudah megap-megap persis nasib ikan koki saya dulu yang akuariumbulat kecilnya sering diubek-ubek oleh keponakan saya yang super duper bandel. Ini lantaran beberapa hari lalu saya sempat dilarikan ke emergency di RS. Mitra, Jatinegara. Maka semakin terpuruklah perekonomian saya untuk bulan ini. Tapi mau tidak mau, bangkrut tidak bangkrut, meskipun saya sedang malas dan kolaps, saya harus keluar rumah juga, cuma ke cc (cyber café , kedengarannya lebih keren ketimbang warnet :p) sih karena harus kirim kerjaan lainnya yang saya janjikan kelar sabtu ini. Malang tak bisa dicegah, untung tak bisa diraih, begitu saya sampai cc langganan saya, yang tidak terlalu jauh dari rumah, ternyata cc tersebut tutup. Akhirnya sayapun mencari cc lain yang lebih jauh dari rumah dan ongkos angkotnya pun tentu leb…

Sepi itu...

Ada kalanya saya merasa takut pada sepi . Saya sendiri gak tau pasti apa alasannya. Lucu yaa, takut kok pada sepi. Tapi ada kalanya saya juga begitu mencintai sepi, begitu menikmati kesendirian saya, hanya ada saya dan pikiran saya. Tapi kemarin, saya sedang tidak ingin menikmati sepi saya, pun kesendirian saya. Jadilah pulang kantor kemarin, saya muter-muter di Mal Ambasador. Tidak berniat untuk beli apa-apa, cuma sekedar menghindar dari sepi. Tapi toh di sebuah toko buku akhirnya saya mengeluarkan uang juga dari dompet saya untuk novel sang pemimpi dan edensor, buku kedua dan ketiga dari tetralogi laskar pelangi-nya Andrea Hirata, dan The Naked Traveler yang berisi catatan perjalanan seorang backpacker perempuan Indonesia, ditambah satu pak buku tulis untuk keponakan saya. Sebuah sms dari seorang teman yang sedang sakit jiwa, menyudahi keasikan mata saya menatap jejeran sepatudi salah satu sudut mal itu sebelum saya benar-benar menemukan sepatu yang cocok dengan kaki dan dompet saya…

Tarik, Ulur, Tahan

Setelah beberapa kali mencoba, akhirnya saya bisa juga menaikkan layang-layang di minggu sore yang cerah dan berangin. Layangan kuning itu pun melenggak lenggok dan bergerak semakin ke atas tertiup angin, sementara saya berusaha mengendalikan geraknya, menarik, mengulur dan menahan benang layangan yang lumayan panjang. Senang rasanya ternyata saya masih memiliki kemahiran masa kecil saya. Ketika layangan itu semakin meninggi dan gerakannya tidak terlalu liar lagi, saya mengambil posisi duduk bersila di pematang sawah yang kering. Sesekali saya menarik dan mengulur benang layangan, selebihnya hanya menahan agar layangan itu tetap terbang stabil. Tarik – ulur. Saya jadi ingat pembicaraan dengan salah seorang rekan kantor di suatu sore ketika sebagian teman yang lain telah meninggalkan kantor. Intinya dia bilang, dia menjalani hubungan dengan pacarnya dengan metode tarik ulur. Dia memberikan kebebasan buat sang pacar, namun juga dia mengendalikan kebebasan itu. Paling tidak, dia harus me…

Bubye Friendster

Sampe sekarang saya masih punya account di beberapa jejaring pertemanan dunia maya, seperti friendster dan hi5 (masih ada yang lain tapi lupa hihi..). Alasan saya waktu buka account-account itu sebenernya si buat seru-seruan aja, biar tetep eksis *hueks*, dan gaul, kan katanya lebih baik mati daripada gak gaul *hallaaah*. Terus juga buat cari temen, siapa tau ketemu temen yang klik *ussy*.Awalnya si masih rajin buka-buka account itu, nambah-nambah temen, liat-liat page orang lain, kasih-kasih komen dan segala macem gitu deh. Tapi semakin lama semakin jarang, jaraaang dan jaraaaaaang banget. Sampe akhirnya kemarin, setelah melalui proses pemikiran yang panjang dan mendalam, saya putuskan untuk menghapus account saya di friendster dan Hi5. Lho kok!? Emang gak perlu gaul lagi? Emang gak perlu temen lagi? Emang udah merasa eksis? Yaa bukan gitu sii, cuma dari pada saya punya account tapi hampir gak pernah saya tengokin, mending saya hapus aja. Lagian saya kan masih punya account di MP yan…

Aii..aii…siapa dia??

Ini sabtu pagi yang biasa-biasa saja seperti sabtu-sabtu lainnya kecuali saya bangun lebih awal dan punya niat mulia untuk masak ikan cue tumis cabe bawang dan tomat (terinspirasi beberapa hari lalu waktu makan siang di kantor dengan menu itu). Sambil menunggu tukang sayur lewat depan rumah, saya mencabuti rumput-rumput liar yang tumbuh di pot pohon adenium saya. Tengah asik jemari saya mengakhiri hidup rumput-rumput itu, tiba-tiba saya mendengar suara sepeda motor berhenti tidak jauh dari tempat saya jongkok. Dengan sikap autis, saya tetap melanjutkan pekerjaan saya tanpa memperdulikan sepeda motor tersebut, sampai akhirnya saya mendengar suara si empunya motor menyapa saya. “Permisi mBak…”Saya mendongak ke arah suara itu. Alih-alih menjawab salamnya, saya hanya memandang wajahnya takjub (dan saya yakin dengan mulut setengah terbuka). Kemudian hati saya pun sibuk bergumam dan berdendang*busyeeet..cakep banget, aaii..aii..siapa diaaaaa..?*“mBak, permisi..” ulangnya, kali ini dengan …

Ketika saya gak bisa tidur

Pemikiran ini muncul tadi malam, ketika saya tidak juga dihampiri rasa kantuk padahal jam di meja saya sudah menunjukkan pukul 01.15 dini hari. Setelah menyerah pada kenyataan bahwa tidak ada seorangpun teman yang rela menemani saya begadang sampai larut (terbukti dan sms-sms yang saya kirim ke beberapa teman gak ada yang dijawab, baru pagi saya terima reply-nya, ada siy seorang temen yang jawab telpon saya, tapi katanya dia mau tidur huuuu…), akhirnya saya membenamkan diri ke dalam pikiran saya sendiri. Merenung mungkin. Bahan perenungan itu bisa jadi berawal dari kopdar saya di Ambassador dengan seorang temen MP saya (haluuu trid weks ). Saya sempat sedikit mengeluhkan kehidupan pribadi yang garing dan kehidupan professional yang sama sekali gak menjanjikan, yang ditanggapi dengan sangar oleh teman saya itu. “Jangan pernah lu ngomong gitu lagi, lu tau gak di luar sana ada ribuan orang yang mati-matian pengen kerja!?” Glek. Bener siy, pendapat teman saya itu. Walaupun pekerjaan, lin…

pada akhirnya

Adalah keputusan untuk kembali pada-Nya, dan kemudian mencintai tanpa syarat yang pada akhirnya meredam samudera yang bergelora dalam jiwa saya. Walaupun saya belum bisa benar-benar menaklukkan samudera itu, paling tidak untuk minggu ini saya berhasil berlayar di atasnya dan sejenak menepi setelah bertarung dengan gelombang itu. (I have found the paradox, that if you love until it hurts, there can be no more hurt, only more love. ~ Mother Teresa ~ *dari Emma*)Note:Untuk Ridho, sosok bermata bening, mencintai tanpa syarat.

“Odit Pingin Punya Pacar, No.”

Seperti malam-malam sebelumnya, selama hampir satu minggu belakangan ini, Odit terbangun tepat jam 2 malam.Alam bawah sadarnya memaksanya untuk terjaga tatkala yang lain nyenyak memeluk mimpi. Dan seperti malam sebelumnya juga, Odit hanya menemukan sunyi dan kosong dalam kamarnya.Tangan Odit meraba-raba dalam keremangan, mencara Nino, teman tidurnya. Odit menemukan Nino di sudut sebuah toko boneka di salah satu town square di Selatan Jakarta kurang lebih satu tahun lalu, ketika hati Odit masih retak di sana sini, ketika pusaran cinta menariknya dan kemudian menghempaskan Odit ke palung yang sangat dalam dan gelap tanpa warna, hanya ada pengap, dan Odit benar-benar tidak tahu bagaimana caranya keluar dari tempat terkutuk itu. Dan kini, sudah lebih satu tahun sejak malam di mana Odit terhempas, tetapi Odit kadang masih merasa dia belum sepenuhnya keluar dari kegelapan itu, dari ruang yang membuatnya merasa sulit bernafas. Sebenarnya Odit tidak tahu, Nino si polar bear itu berjenis kelam…

Apa yang seharusnya dilakukan seorang perempuan ketika seorang lelaki tersenyum padanya? *panjang euy judulnya:D*

Menurut kamu apa?Balik senyum sambil tertunduk malu? *cieee..*Bilang, “nape mas senyum-senyum sendiri?” sambil melengos pergi. Melirik tajam sambil bilang, “gile kali yee senyum-senyum sendiri”. “Mas giginya ada cabenya tuu”, pasang tampang datar. “Pede banget siy senyum-senyum gitu, situw pikir maniz ya?”dengan muka paling jutek. “Kenapa mas? Ada yang aneh ama saya?” pandangan penuh curiga. Ataaww…Tersenyum balik dengan pandangan mata yang mengundang? Whuehehehe…Pertanyaan kedua adalah, kenapa saya sampe nulis kek gini? Hehe..iya tadi pagi, pagi banget sekitar jam 5.10 pas di angkot, dari mulai saya membungkuk masuk ke angkot sampe duduk di pojokan, ada laki-laki yang ngeliatin saya sambil senyum. Saya siy berusaha untuk gak ngeliat ke arahnya, tapi lama-lama saya gak tahan juga ngeliat ke arahnya dan tersenyum sedikit sebelum kembali mengarahkan pandangan ke arah lain. Selagi tangan saya sibuk pasang earphone, indra keenam saya bilang si laki-laki masih terus memandangi saya. Dan sa…

no tittle

Jiwaku yang setengah telanjang, menghitung ribuan mil perjalanan yang telah tertempuhiIa berteriak liar, berjalan tak beraturan, ke sana ke mari tersesat arah, mencari kekasih tersembunyi.Dan adakah di dirimu kekasih itu? Atau gelapkah yang menelan kekasih itu?Oo terang, berikan kekasih hati, agar jiwa tak lagi sendirimenempuhi ribuan mil yang masih terbentang lagi. *untuk Ridho sepenuhnya, yang menganggapku cantik* ^__^

Saya yang Bangkrut, Capek, Sendirian, dan Kehujanan

Aneh ya, kadang nasib buruk, mmmmm…bukan nasib buruk juga siy, apa namanya yaa? Ketidakberuntungan? Bad mood? Bukan juga. Pokoknya keadaan yang rasanya tidak berpihak kepada kita gitu deeh. Yaa hal seperti itulah, bisa datang bertubi-tubi, beruntun, dan menyerang pada saat yang bersamaan. Jum’at ini misalnya, saya merasa bertubi-tubi diserang sama hal-hal yang menguji daya tahan saya. Ketika saya merasa ada pada titik hampa, titik kosong tanpa warna, merasa sendiri, merasa kehilangan (dari hari kamis perasaan itu muncul), hari jumat ini betul-betul diuji kesabaran saya. Dari sejak bangun tidur, saya merasakan migren yang amat sangat di bagian kanan kepala saya. Saya gak tau kenapa migren itu bisa muncul, bisa jadi karena malem sebelumnya saya begadang ngerampungin kerjaan (sampingan) saya sampe jam 2.30 dini hari. Tadi malem, malah saya gak sadar tertidur begitu aja, gak tau jam berapa, dengan tv, laptop, dan lampu kamar yang masih hidup sampe saya bangun pagi harinya. Atau bisa j…

I know I’m strong enough

There’s a song by Cher, strong enough, which is truly powerful for me. The lyric, the beat, has a power to lift me up whenever I’m feeling down. The song even helped me to get through hard times when I stumbled and fell down. It does work for the healing process. I don't need your sympathy
There's nothing you can say or do for me
And I don't want a miracle
You'll never change for no one

I hear your reasons why
Where did you sleep last night?
And was she worth it, was she worth it?

'Cos I'm strong enough
To live without you
Strong enough and I quit crying
Long enough now I'm strong enough
To know you gotta go

There's no more to say
So save your breath
And then walk away
No matter what I hear you say
I'm strong enough to know you gotta go

So you feel misunderstood
Baby, have I got news for you
On being used, I could write a book
You don't wanna hear about it

I've been losing sleep
You've been going cheap
She ain't worth half of me it's true
I'm tellin…

Maka berikanlah maaf..

Saya percaya, baik dan buruk dalam diri manusia tak ubahnya seperti dua sisi mata uang yang tidak terpisahkan. Begitu pula dengan diri Pak Harto, banyak yang menghujat tapi saya percaya beliau punya sisi baik yang semestinya tidak boleh kita lupakan. Biar bagaimanapun juga, beliau sudah mempunyai andil yang demikian banyak dalam membesarkan Negara ini dan membawa kita sampai pada tahap sekarang walaupun masih jauh dari harapan kita pastinya. Jadi tidak ada salahnya kalau kita berbesar jiwa dan memberikan maaf untuk beliau yang sudah kembali kepada sang Pemilik. Note: Saya tidak pernah membenci Pak Harto. Satu-satunya kekesalan saya sama beliau adalah ketika dulu pada saat TVRI masih jadi satu-satunya stasiun tv yang tayang di sini (it truly revealed my age, right!? :D), acara yang saya tunggu-tunggu harus terlambat atau bahkan tidak tayang sama sekali lantaran si stasiun tv ini menayangkan laporan khusus yang meliput kegiatan Pak Harto. Tapi perasaan kesal itu sudah hilang kok sejak l…

kencan pertama

Yup, satu polesan lagi beres. Yaya menebalkan sedikit lipstick coklat muda lembut itu di bibirnya untuk menambah kesan sensual. Yaya bersyukur sekali, minggu lalu teman-temannya yang tukang paksa itu berhasil membuat dirinya setuju untuk mengikuti kelas kecantikan singkat yang diselenggarakan oleh salah satu produsen produk kecantikan yang lumayan terkenal. Tidak percuma dia mengeluarkan sejumlah uang dari koceknya yang seringkali prihatin di akhir bulan. Toh hasilnya tidak terlalu mengecawakan. Dia sekarang bisa membuat bibirnya (yang ia yakin merupakan bagian yang paling menarik di wajahnya) kelihatan jauh lebih seksi, menyapukan blush ondi pipinya dengan arah yang benar, dan ia juga bisa memakai mascara tanpa harus mencolok matanya. Yaya menatap pantulan dirinya dalam cermin lady’s room di café kecil favoritnya itu dan tersenyum sumringah, ok, perfect! “Semuanya memang harus sempurna malam ini, ini kencan pertama gue. Pangeran impian gue dateng jauh-jauh, jadi gue harus kelihatan s…

berjarak hati kita

Berapakah lagi jarak yang harus aku tempuh untuk mendekatkan hati kita? Seribu, dua ribu, sepuluh ribu mil? Aku bahkan tak tahu seberapa panjang jarak yang aku sebutkan tadi. Apakah jarak itu memang benar-benar ada? Atau kita sendiri yang begitu pintarnya menciptakan jarak itu?

Dodol!! Malam ini aku kehilangan kamu lagi. Aku merasakan jarak semakin membentang. Melewati puncak gunung, bibir pantai, liku sungai. Aku tak tahu dimana jarak ini akan berakhir. Keabadiankah jarak itu? Sampai maut memanggilkah ia?

Aku ingin berteriak, mengumpat, menjambak, melompat. Tak jua hilang jarak itu.