Skip to main content

Berlian

Ini tentang seorang co-worker, Berlian namanya, junior advocate di kantor tempat saya mengais rejeki.

Awalnya, kami berdua mengalami kesulitan untuk bekerja sama. Saya tidak sabar menghadapi cara kerjanya yang saya anggap lelet dan lamban dalam segala hal. Dia pun demikian. Dia kesulitan memahami emosi saya yang meledak-ledak, tidak sabaran, dan kadang-kadang lebay. Satu titik (tanda baca), bisa jadi masalah besar buat saya.

Awal yang sulit, tidak selamanya sulit. Pada akhirnya, kami berdua bisa saling memahami ritme kerja masing-masing. Chemistry kami berdua akhirnya klik. Belakangan saya memahami bahwa lambannya dia, karena ia cenderung, bahkan selalu, berpikir masak-masak, menganalisis masalah sampai akarnya. Dan saya menyukai kedalaman analisisnya.

Berlian seorang teman dan co-worker yang bisa diajak berdiskusi masalah apapun. Hasil olah pikirnya dan sudut pandang yang diambilnya dalam menyelesaikan suatu masalah, selalu berhasil membuat saya terkejut.

Baru-baru ini saya mengeluhkan hidup saya, perjalanan saya untuk menemukan pendamping, kepadanya. Suatu malam, di balkon kantor, dengan rokok di tangan masing-masing, percakapan pun mulai mengalir.

Saya:      "Gua capek Ber, gagal mulu. Udah sering banget kejadiannya kaya gini. Gua udah nyaman, udah deket, eh malah menjauh. Sumpah, capek banget gua Ber."
Berlian:   "Mungkin elu ngasih jawaban yang sama untuk persoalan yang beda."
Saya:      "Maksudnya Ber? Gua gak ngerti deh."
Berlian:   "Maksud gua gini. Kalo kita ujian, pasti soalnya beda-beda. Soal yang kita hadapi waktu kuliah, dan soal yang kita hadapi di dunia kerja, pasti beda kan?"
Saya:      "Iya."
Berlian:   "Nah, coba lu kasih jawaban yang beda, pendekatan yang beda, mungkin hasilnya akan beda."

Pendapatnya sederhana, tapi mengena. Ya, mungkin masalahnya ada dalam diri saya sendiri. Mungkin cara saya yang salah dalam menghadapi isu terberat dalam hidup saya ini.

Comments

Popular posts from this blog

Demi Rindu

Demi rindu, saya rela menunggu sampai jam 11 malam
Demi rindu, saya rela mengalokasikan dana berlebih untuk pulsa saya
Demi rindu, saya rela membayar tagihan telpon yang membengkak
Demi rindu, saya rela menghabiskan waktu berlama-lama hanya untuk membayangkan merah mukanya saat tertawa atau kepanasan
Demi rindu, saya rela membatalkan tidur siang saya
Demi rindu, saya rela membuat catatan konyol ini.
(weeeeeeekk..)

Yaaah..kok mati sih!?

Kemaren malem pas saya masuk kamar, baru pulang kerja, ada sesuatu yang aneh dikamar saya, feeling saya berasa kek gitu *muka serius berpikir*. Ternyata, feeling saya bener. Ada yang aneh memang. Aquarium kecil saya, yang harusnya berair jernih, jadi butek ples kotor gak karuan. Rasa kaget saya belom berhenti sampe disitu, masih terus berlanjut. Ternyata lagi nih, ikan mensis saya, penghuni satu-satunya aquarium itu udah RIP.*sesenggukan*




Yaaah kok mati sih!? Padahal tuh ikan tergolong kuat, walopun jarang saya perhatiin tetep survive dia sampe kemaren itu….saya juga jarang ganti airnya, abis cape (padahal tuh aquarium kecciiill banget), pas pulang kerja udah ga punya tenaga lagi, langsung gubrak. Paling diganti seminggu sekali doang, udah gitu saya juga sering lupa ngasih dia makan (niat ga sih punya piaraan!?).

Tapi ikan saya itu mati bukan karena saya lupa ngasih makan atau kelamaan ganti airnya. Justru karena ada yang ngasih makan ikan saya overdosis, ya akibatnya gitu dah, airnya j…

My dirty mind

Pernah ga punya pikiran atau imajinasi-imajinasi ajaib (atau brilliant deh)? Kalo saya sering. Pada momen-momen tertentu imajinasi ajaib itu berkembang pesat dikepala saya nan mungil ini *ueekk*



Yang sering muncul sih imajinasi-imajinasi hebat ini:

1. Pas saya lagi nongkrong ditoilet, tiba-tiba ada tangan pucat agak ijo-ijo warnanya, berbulu, kukunya panjang, muncul dari lubang toilet. Hhiiiyyy jojo abis kaan!? Jelas ini mengurangi kenikmatan saya membuang hajat, iseng banget tuh tangan pake muncul-muncul segala.

2. Seringkali waktu saya ngomong ama seseorang, pikiran kayak gini muncul: Gimana yaa kalo soto ayam ini gw siramin kemuka dia? atau gimana ya kalo jerawatnya tiba-tiba gw pencet? Udah mateng banget kan tuh jerawat sampe merah gitu.. atau diiih ni orang bulu idungnya panjang amat, pingin gw cabut aja deh *aauuww*(padahal sumpah saya ga ada masalah sama sekali sama orang itu)

3. Pas lagi gondok ama seseorang, bayangan saya lagi nyeplok muka en palanya ama telor tembuhuk (ngga cum…