Skip to main content

Posts

Showing posts from 2006

sendiri

Kadang manusia butuh waktu untuk sendiri, menghindar dari lingkungan sekitar bahkan menjauh dari orang-orang yang disayang. Saya pribadi, menikmati sekali saat saya menghabiskan waktu sendiri, tanpa siapa-siapa, melakukan hal-hal yang saya sukai sendiri, nonton film sendiri, makan sendiri, window shopping sendiri, keliling-keliling kota (Bogor favorit saya) sendiri, atau bahkan hanya berdiam diri sendiri didalam kamar saya. Dengan kesendirian itu, saya betul-betul merasa memberikan perhatian penuh pada diri saya. Bisa dibilang saya sangat menikmati saat-saat seperti itu.

Saya rasa, tidak apa-apa kita memanjakan diri sendiri dalam kesendirian. It’s not selfish to be alone, I suppose.

theme song..."SMS"..?

Ingat ga saya pernah posting topiknya theme song? Bukan..bukan theme song film, yang saya maksud disini theme song harian saya, lagu yang terus berputar-putar di kepala saya, dan kadang tanpa sadar juga saya nyanyiin berulang-ulang. Theme song ini berbeda-beda lho tiap harinya, entah itu menyesuaikan dengan suasana hati saya atau cuaca hari itu :p

Dan pagi ini, ajaib sekali lagu yang terus terdengar dikepala saya, dan unexpectedly saya nyanyiin pelan-pelan adalah lagu...SMS :D

"Bang SMS siapa ini bang...
kok pesannya pake sayang sayang..."

(kok bisa siiyh..!?)
Huehehe

some kind of people

Saya tau dan yakin banget bahwa di setiap tempat pasti ada tipe-tipe ass kisser, suka cari muka, yang penting “save my ass first” atau mungkin tipe yang suka gede-gedein masalah, yang seyogyanya masalah itu ada dalam status “aman”, statusnya bisa berubah jadi “waspada” atau bahkan mungkin “awas”. Capek sih memang ngadepin orang seperti itu, sialnya lagi kalau kita gak hati-hati, bisa-bisa kita yang jadi korban demi menyelamatkan kepentingannya sendiri. Mau menghindar juga gak bisa karena tuntutan pekerjaan. Seperti yang saya bilang tadi, disetiap tempat pasti deh ada tipe kayak gini meskipun dalam perwujudan yang beda.

Setiap orang pasti pingin punya kredit point yang bagus, tapi mbok ya jangan dengan jalan mendiskreditkan orang lain dunk!

#@#@ #%*

Kosong banget hari ini, ga tau kenapa. Pingin pergi aja, tapi ga tau juga mau kemana.
Udah ga semangat banget ada disini, ga ada gregetnya sama sekali.

that someone

Someday, someone closed to you will leave you behind.
Someday, someone meant a lot to you will go on with life.
Someday, someone you always run to will not be there to share your ups and downs.
And when the day comes, when that someone really leaves, you’ll feel the emptiness, the alienation within your soul.

And this office, the very boring place, seems more boring and empty than ever. Even the fully crowded train makes me feel more alienated. Because of that someone.

duuh si bapak

Kejadiannya udah cukup lama. Suatu siang, saya lagi duduk-duduk santai diberanda rumah ketika lewat seorang penjual bangku bambu. Kemudian Bapak penjual tadi berhenti dan sambil menurunkan dagangannya, bangku panjang bersandaran kepala yang terbuat dari bambu, ia menawarkannya kepada saya.
“Neng..bangku neng?”
“ngga pak.” Saya menoleh sekilas tanpa ada minat untuk membeli bangku yang ia tawarkan.
Namun begitu melihat wajah tua si Bapak yang kelelahan dan bajunya yang basah oleh keringat, saya ragu dengan jawaban saya tadi.
“emang berapa harganya pak?" Tanya saya kemudian sambil memperhatikan wajahnya. Saya tafsir umurnya pertengahan lima-puluhan. Namun bisa saja tekanan ekonomi membuatnya terlihat jauh lebih tua dari usia sebenarnya.
“Dua puluh lima ribu neng.” Tertegun saya mendengar jawabannya.
“Jalan ya pak?" Saya dan pertanyaan bodoh saya kerap kali muncul tanpa kontrol.
“Iya…” (Ya iyalah, bermandi peluh, lewat jalan dan gang sempit, tidak perlu variable lain untuk menandakan …

da vinci code

Akhirnya jadi juga saya nonton Da Vinci Code malem minggu kemaren ama si Mas nDhut. Ngga terlalu telat kan ya!?

Terus gimana dong filmnya? Seasyik baca novelnya gak? Dengan berat hati saya bilang..nggak *kecewa mode: on*. Filmnya jauh dari ekspektasi dan imajinasi saya yang sudah terbentuk berdasarkan novelnya yang saya baca. Waktu saya baca novelnya, saya ngga sabar untuk terus membalik halaman selanjutnya dan menemukan kejutan-kejutan yang sudah disiapkan oleh Dan Brown. Tapi malem minggu kemaren, sampai filmnya selesai, saya ngga bisa menarik benang merah dari cerita perburuan holy grail itu. Yang saya tangkap cuma perburuan seorang kapten dinas intelejensi Perancis dalam mengejar seorang professor symbologi tersangka pembunuhan yang terjadi di museum Louvre. Kalo saya belom baca novelnya, pasti muka saya penuh dengan tanda tanya. Detail yang rumit dinovelnya dan bikin orang penasaran, hilang sama sekali. Kata temen saya, terlalu to the point.

Oh ya, sosok tokoh Silas dan Sophie Ne…

Sabtu, 6 Mei 2006

“Selamat ulang tahun sayang…maaf yaa saya ngga ada di deket kamu..” Jam dimeja saya menunjukkan angka 2:10 dini hari ketika cellphone saya bunyi dan saya mendengar suara yang begitu familiar ditelinga saya.
Sebaris kalimat tadi cukup membuat saya berurai air mata. Air mata sedih atau bahagia, saya juga ngga tau pasti. Terharu mungkin dengan sebaris kalimat tadi. Sedih mungkin, karena sebenernya saya juga pingin sang pemilik suara ada didekat saya..yaa tidak pada jam segitu sih, bisa-bisa ditangkep hansip nanti.

Terlepas dari sesi roman picisan itu, saya bersyukur sekali telah diberi kesempatan menjadi diri saya sebagai makhluk individu dan sosial dengan segala kompleksitasnya. Saya bersyukur pernah merasakan bahagia, bersyukur pernah merasakan sakit, bersyukur pernah merasakan kecewa, bersyukur pernah berurai air mata, bersyukur pernah melampiaskan amarah saya, bersyukur pernah berbuat konyol, bersyukur untuk mempunyai impian dan harapan yang membuat saya merasa lebih hidup. Dan masih b…

brownies

Hari ini, saya sengaja bersikap egois sekali, saya makan empat potong besar (maksud saya BESAR) brownies huuuu....nyam nyam nyam...

high heels

Ini sama sekali ga ada hubungannya sama film “Me Vs High Heels” yang ga pernah saya tonton itu kok. Jadi? Iya, pas long weekend kemarin, saya ga ada acara kemana-mana, well..ada sih, malem minggunya saya jalan, makan diluar sama si mas ndhut. Mau nonton tapi udah keburu telat, jadilah kita cuma makan, keliling-keliling sekitar Cinere. Abis itu, makan lagi deh (what a great combination, sama-sama doyan makan heuhe..).

Terus apa hubungannya donk sama high heels!? Ga ada! Itu tadi cuma prolog yang sengaja saya buat ga nyambung :p. Gini, salah satu sepatu saya, yang sebelah kiri alas haknya lepas, ga tau dimana. Saya udah nunggu beberapa hari, tapi ga ada tukang sol yang lewat depan rumah saya. Akhirnya, pas saya perhatiin baik-baik, rasanya saya bisa kok ngerjain sendiri. Saya cuma butuh paku kecil (kecil banget), palu, lem, sama karet (atau plastik yaa?) yang agak tebal, yang saya copot dari sepatu yang udah ga saya pake lagi. Setelah diukur, saya potong sesuai dengan hak yang lepas itu…

drama pagi ini (part II)

Diit..diiit..diiiiiiiiiitt
Di depan Pakubowono Residence.
Siapa coba yang bisa tinggal ditempat eksklusif ini?? Yang jelas bukan saya dong, biarpun saya pingin misalnya. Udah deh ga usah dibahas.
Ga ada apa-apa, cuma macet, asap (atau ‘asep’ boleh juga) hitam tebal keluar dengan sukses dari knalpot patas AC yang emisinya jelas ga terawat. Kita jadi seperti berada dipusaran kabut hitam yang bikin sesak dan pedih mata. Jadi mirip penyanyi-penyanyi dulu, waktu TVRI masih merajai dunia pertelevisian disini, pas mereka lagi nyanyi kan suka keluar kabut tebal gitu kan!? Bedanya mungkin warnanya putih dan ga bikin sesak napas. Kebayang dong efeknya buat penyanyi-penyanyi itu kalo kabutnya bikin sesak, ga jadi nyanyi pastinya.

Masuk Pintu Satu Senayan.
Sebuah sedan berhenti pas setelah lampu jalan. Sontak, joki-joki yang berjajar dipinggir jalan berebut mendekat. Sayangnya cuma dua orang, satu ibu-ibu dan satu lagi remaja tanggung, yang beruntung dapet rezeki ikut sama mas-mas-pengemudi-mobil-yang…

drama pagi ini (part I)

Di kamar saya.
05.00 subuh… jreng jreng jreng jreng tulilulilulit tulilulilulit alarm henpon saya bunyi . Saya raba-raba henpon saya, snooze, tek. Sepi.
05.05… jreng jreng jreng jreng tulilulilulit tulilulilulit, bunyi lagi, snooze lagi. Sepi.
05.10... jreng jreng jreng jreng tulilulilulit tulilulilulit, bunyi lagi. Uuuuuuuuuhhh. Ga usah berangkat kerja aja kali yaa, itu pikiran pertama yang muncul ketika saya udah sepenuhnya sadar. Sebenernya itu pikiran yang muncul dikepala saya tiap pagi waktu alarm bunyi setelah snooze yang ketiga kalinya. Ogah-ogahan tapi harus, saya bangun juga dari tempat tidur, meninggalkan selimut, bantal dalmation, bantal smiley en bantal guling.

Di bilangan Lebak Bulus.
Macet, ga aneh kok, udah biasa. Dit diiit diiiiiiiiiiiiitt (kalo pake ‘t’ kurang sopan heuhe..). Yaa emang macet, mau bunyiin klakson panjang panjang juga ga ngaruh kan, teteup aja ga bisa jalan, yang ada cuma nambah polusi suara. Sabar dooong! Ditengah jalanan yang ga bersahabat itu, ada seorang…

duuh bin (bintang maksudnya)

Pernah ga ngeliatin langit malem berlama-lama pas hari cerah, cuma ada sedikit awan? Saya sering banget lho. Buat saya itu salah satu cara sederhana untuk menyegarkan pikiran saya, mengosongkan kembali ruang dikepala saya yang terasa penuh. Biasanya, saya duduk disamping rumah saya dengan sebotol bir plus sebungkus rokok (hehe… bohong banget dah). Duduknya sih bener, cuma ga pake bir ama rokok, paling cuma diri saya sepenuhnya.

Ada satu bintang, kayaknya sih planet lah, mars mungkin, yang terang banget. Naah dia itu diam-diam sering saya ajak berdialog, walopun cuma dalem hati doang. Banyak banget yang bisa saya omongin, karena saya bisa cerita apa aja tanpa takut disela atau dicela apalagi dihakimi. Seperti pertanyaan singkat saya beberapa malam lalu, pas langit lagi cerah banget (tumben, karena belakangan ini yang ada ujan mulu, bukannya ngeluh sih..) “Duuh bin (bintang maksudnya), sebenernya siapa sih yang bakal jadi hubby saya?” apaan sih?? ga jelas banget yak!? *bingung mode*

Ps. …

maaf..

Iya emang belakangan ini saya ga pernah buka-buka blog ini atau jalan-jalan ketetangga, maaf bukannya sombong, bukanya sibuk, bukannya ga mau mampir ketempatnya pak Zuki, Naanaa, Tatz, Bebek, Heru, Ojan plus yang lain-lain, maaf tapi ga tau kenapa bawannya males mulu, maaf lagi yaa..(yaa emang harus banyak-banyak minta maaf kita nih)