Skip to main content

Posts

Showing posts from June, 2005

Yaaah..kok mati sih!?

Kemaren malem pas saya masuk kamar, baru pulang kerja, ada sesuatu yang aneh dikamar saya, feeling saya berasa kek gitu *muka serius berpikir*. Ternyata, feeling saya bener. Ada yang aneh memang. Aquarium kecil saya, yang harusnya berair jernih, jadi butek ples kotor gak karuan. Rasa kaget saya belom berhenti sampe disitu, masih terus berlanjut. Ternyata lagi nih, ikan mensis saya, penghuni satu-satunya aquarium itu udah RIP.*sesenggukan*




Yaaah kok mati sih!? Padahal tuh ikan tergolong kuat, walopun jarang saya perhatiin tetep survive dia sampe kemaren itu….saya juga jarang ganti airnya, abis cape (padahal tuh aquarium kecciiill banget), pas pulang kerja udah ga punya tenaga lagi, langsung gubrak. Paling diganti seminggu sekali doang, udah gitu saya juga sering lupa ngasih dia makan (niat ga sih punya piaraan!?).

Tapi ikan saya itu mati bukan karena saya lupa ngasih makan atau kelamaan ganti airnya. Justru karena ada yang ngasih makan ikan saya overdosis, ya akibatnya gitu dah, airnya j…

Come on, Beat your EGO!

KRL Depok express 18.03 dari Gambir.

Cewek berbadan sintal berbaju merah yang agak terbuka dibagian dadanya, yang kebetulan diri disebelah saya, kayaknya lagi curhat ama temen seperjuangannya yang pake sepatu hak tinggi kira-kira 7 centian deh. (Bukannya saya nguping yaa, abis gimana lagi orang kedengeran kok :p)

Si badan sintal: “Sebel banget deh gw, masak udah 2 hari dia dijakarta belum bisa nemuin gw juga!” (saya lirik dikit, mukanya agak bete gitu)

Si sepatu hak tinggi: “siapa? Pacar lo?” (lirikan saya berubah arah, ke si sepatu hak tinggi, agak males nanggepinnya kayaknya)

Si badan sintal: “ya iyalah pacar gw, kalo pacar lo, ngapain juga gw protes!” (ya iyalah ngapain juga dia protes sama pacar orang, iya ngga sih?)

Si sepatu hak tinggi: “yaa kali aja lo mo protes ama pacar gw hihihi…” (iih ga lucu banget sih joke-nya)

Si badan sintal: “lo bayangin aja, udah lama banget kita berdua ga ketemuan, lo tau kan dia kerja jauh banget di Bontang sana, jarang-jarang bisa ketemu, sekalinya pula…

Kita yang Terkotak-kotak

Kok terkotak-kotak? Apa maksudnya? Tadinya saya mau kasih title ‘Masyarakat Tanpa Kelas’, tapi kok kedengerannya Marxist banget ya, padahal yang mau saya ungkapin bukannya idealisme Karl Marx. Walopun ada beberapa hal dari Marxisme yang saya anggap bagus juga, yaa masyarakat tanpa kelas tadi. Saya cuma bayangin kalo didalam masyarakat ga ada pengkotak-kotakan berdasarkan kondisi sosial ekonomi seseorang, mungkin hal-hal sumbang yang mau saya omongin dibawah ini ga akan terjadi. Apalagi beda kelas dinegara kita (tercinta) ini timpang banget, kayak siang ama malem.

Sadar ga sih kalo kita sering banget menertawakan orang cuma karena dia ga tau sesuatu yang kita omongin? Kita anggap kuper, ga gaul, ga nyambung? Sering banget pasti deh. Tapi coba sebelum kita memutuskan untuk tertawa, kita kasih otak kecil kita kesempatan untuk menimbang, patut ga sih kita kasih ketawa kita? Pernah ga kita tanya ke diri kita, kenapa sih dia ga nyambung sama yang kita omongin?

Mungkin buat sebagian kita, bias…

Hidup (Kadang) Memang Tidak Bersahabat

Hari ini saya bangun dengan mata sembab. Tadi malem bener-bener kurang tidur gara-gara sapi perah. Lho kok?? Iya tadi malem, jam sebelasan gitu handphone saya bunyi (handphone saya emang jarang banget saya matiin). Saya angkat, ternyata temen saya yang udah ada didepan rumah saya mau nginep ditempat saya (jam segitu baru mau nginep? niat ga sih sebenernya?) ya udah akhirnya tidur sayapun jadi bantat (bantat itu kalo kita bikin kue terus hasilnya ga sukses), mata saya jadi seger lagi dan ngantuknya pun jadi ilang sama sekali.

Kenapa sih malem-malem gitu temen saya baru datang mau nginep? kalo emang niat nginep, mbok ya dari sore gitu lho datengnya. Protes saya yang udah ada diujung lidah itu mendadak tertelan kembali ketika saya lihat matanya merah dan bengkak. *confused*

Sisa malem itu yang seharusnya saya nikmati dengan memeluk guling kesayangan saya akhirnya berubah jadi arena curhat (masih tetep meluk guling sih, dengan sesekali menghapus airmata, yaa saya ikut sedih denger ceritanya…

Angkot 106

Angkot 106

(Intro)
Angkot 106?? Trayek mana sih?
Itu lho angkutan Parung – Lebak Bulus PP.
Parung??
Iya, itu lho daerah pinggiran diselatan Jakarta, udah masuk Kabupaten Bogor siih.
Oooo ..
***

Yang tinggal didaerah sekitar situ pasti tau deh reputasi angkot 106 itu. Iya, suka ngebut, ga sabaran, terus kalo macet nih pasti senengnya ambil jalur kanan, atau kalo ngga, jalur kiri, tapi kirinya kiriii banget alias trotoar gitu. Itu lah angkot 106, semua orang yang tau pasti udah maklum.

Kalo pagi, jangan harap dapetin angkutan itu yang dari arah parung kosong. Bisa nunggu berlama-lama untuk dapetin satu space yang tersisa. Pasti penuh terus sama penumpang yang umumnya kaum komuter yang berkantor di Jakarta (sebagian masih dengan wajah mengantuk, akibat pulang malem dan pagi-pagi banget udah mesti bangun lagi keesokan harinya. Malah sebagian lagi tertidur pulas, pas apesnya suka sampe ngiler lho heh…

Selasa yang hujan

Udah lewat subuh, hujan lebat masih mengguyur. Oooh, it’s not a perfect moment to start a day :-( (duuh jangan ngeluh gitu dong, manja kedengerannya). Untungnya ini hari selasa, coba kalo senen hiiiiyy…kebayang ga sih!? Saya nih termasuk orang yang punya sindrom monday morning blue. Sebenernya kalo hujan-hujan gini saya prefer naek angkot terus dilanjutin naek bis, tapi mo gimana lagi, alarm saya udah diset buat berangkat kerja nebeng motor temen, jadi bangunnya ga terlalu pagi hehe…jadilah pagi ini saya kekantor berhujan-hujan, pake jaket ama jas hujan sih ditambah sepatu cadangan.


Untungnya lagi, hujannya itu merata, dari mulai saya keluar rumah terus ke lebak bulus, pondok indah, sudirman, thamrin sampe bilangan wahid hasyim tempat saya cari duit (karena emang ga ada karir disini yeaak). Kok untung yaa hujan merata yang nota bene saya diguyur hujan sepanjang perjalanan itu? Iya lah, masalahnya kalo hujannya cuma separoh jalan aja – let’s say sampe arteri gitu – maka saya pasti akan …

Don't carry the world upon your shoulder

Pernah merasa beban yang kita pikul berat banged ga? Pernah merasa banyak sekali yang harus kita lakuin demi orang lain ga? Padahal kita sebenernya ga sanggup ngelakuin itu semua, tapi melihat lingkungan diluar diri kita, orang-orang dekat kita, keluarga, teman, pacar, rekan kerja, rasanya menuntut kita untuk berbuat sesuatu.

Mungkin sebenernya mereka ngga juga menuntut kita melakukan ini-itu, mungkin sebenernya itu cuma dorongan yang timbul dari dalam diri kita sendiri. Akhirnya, karena kita merasa ga sanggup memenuhi dorongan dari dalam diri kita dan tuntutan dari luar, seringkali kita merasa ngga cukup berharga, ga cukup berbuat untuk orang lain. Perasaan itu sendiri dalam diri saya cukup memicu timbulnya rasa depresi, under pressure, dalam beberapa kasus juga bisa menimbulkan rasa bersalah. Kemudian saya bisa juga marah sama keadaan (jelek banged kaann!?) dan teriak GW JUGA MANUSIA!! or at least, God, I can’t take it anymore…

Tapi, sebenernya kan emang kita ga harus nyenengin setiap…

Friends..?? what are they?

Teman, kata yang satu ini bisa bikin kita merasa utuh, merasa lengkap sebagai mahluk sosial ketika kehadiran mereka memberi warna tersendiri dikeseharian kita. Ada kalanya juga, kata ini sulit sekali dipahami ketika kita (mengira) dikecilkan karena ketidaktahuan dan ketidakmengertian kita akan suatu hal. Kalo kita memang ga tau, ngga lantas menjadikan kita bulan-bulanan atas ketidaktahuan itu kan? Mungkin yang sering kita lupa adalah bahwa ngga semua orang hidup dalam dunia yang sama, dalam status sosial yang sama, dalam kemudahan ekonomi yang sama. Hellooo, pernah dengar yang namanya tenggang rasa kan? Melihat orang lain ngga hanya dari kacamata kita aja, coba deh lihat gimana kehidpun orang lain itu. Jadi pada saat kita menghakimi seseorang, kita akan menjadi hakim yang adil, yang melihat dari berbagai sisi, ngga cuma lihat dari sisi kita aja.

Tapi itulah teman, tidak hanya memberi warna jingga langit sore, tapi kadang juga kelabu manakala langit ingin mencurahkan hujan.

My chemistry isn't very good today :-(

Mood saya lagi ga bagus banged hari, jadi sensitive deh, jokes yang biasanya saya tanggepi dengan santai jadi sangat ganggu hati saya. *bete*

Kalo udah gini saya lebih suka sendiri, dari pada nanti saya marah n ngeluarin omongan yang bakal bikin saya nyesel belakangan hari.

Hello loneliness :-(

Sepeda berkeranjang didepan

4 juni 2005 kemarin, tepat 5 tahun usia keponakan saya. Sebenernya udah terpikir dari jauh-jauh hari buat kasih kado ke dia, tapi ga tau kenapa sampe hari H nya, tuh kado belom saya beliin.

Biiip..biiiip..biiiip...pagi-pagi banget reminder di hp saya bunyi ngingetin hari ultah itu, whoooaa… kucek….kucek…kucek…saya mesti buru-buru bangun nih buat cari kado itu. Mandi sambil bernana-nini..hhmmmm seger, ngantuknya udah bener-bener ilang. Selamat pagi duniaa :-)

Sambil beresin tempat tidur, saya inget-inget lagi berapa dana yang tersisa dikartu saya…mmmmm (berpikir agak lama, kemarin tarik sekian buat bayar kartu kredit saya, 3 hari yang lalu ambil Rp. Sekian waktu jalan ke donatello, seminggu yang lalu bayar tagihan telpon, sementara dua hari lagi mesti check up ke dokter. **dizzy**). Jadi berapa dong sisanya?? Sementara saya tau banget keponakan saya itu, putri mungil itu, lagi pingin banget sepeda yang ada keranjang didepannya :-(

Akhirnya, menjelang siang itu saldo tabungan sayapun sema…

so, which one r u?

Orang yang menganggap waktu adalah uang:Kalo ngupil, 2 lobang sekaligus (Sekali mendayung, 2 pulau terlampaui)
Orang yang perfeksionis:Kalo mo ngupil, cuci tangan sampai bersih. Setelah ngupil, tangannya di cuci lagi, dan hidungnya di kompres dengan alkohol untuk mencegah terjadinya infeksi karena saat ngupil, bisa saja jari tangan melukai hidung.
Orang yang tidak berpendidikan:Menggunakan jari orang lain untuk ngupil.
Orang yang tidak berpendidikan tapi punya sopan santun:Menggunakan jari orang lain untuk ngupil, dan mengucapkan terima kasih setelah selesai.
Orang yang inovatif:Menggunakan jari kaki untuk ngupil.
Orang berjiwa samurai:Saat ngupil, jari dimasukkan ke hidung, ditarik keatas, diturunkan kebawah, tarik ke kiri kemudian tarik ke kanan.
Orang yang suka ganti suasana:Selalu menggunakan jari yang berbeda tiap kali ngupil.
Orang yang bagaikan pungguk merindukan bulan:Mencoba untuk melompat lompat, dan mengharapkan upilnya akan turun dengan sendirinya.
Orang yang mengikuti perkembang…

Rindu ini

Tiba-tiba saja, aku benci dibatasi oleh tembok kamarku
Aku benci melihat ikan mensis ku yang selalu tenang didalam aquarium mungilnya
(kenapa dia masih bisa begitu tenang, sementara ada rindu yang menggunung yang membunuhku perlahan?)
Dan tiba-tiba juga semua lelucon friends itu sama seperti makan angin pada saat kita lapar, tidak mengenyangkan sama sekali
(kenapa mereka masih tertawa sementara ada rindu yang tak terlampiaskan?)
Begitu tiba-tiba, aku marah pada keterbatasan gerak, jarak dan waktu yang menguburku diantara belukar rindu tanpa batas.
Dan begitu tiba-tiba, rindu yang menggunung, yang menyemak, menarikku kepusatnya seperti lumpur hidup, memelukku erat hingga aku kahabisan nafas.



(H.P. somewhere in Batam)

Ketika Kita Berjauhan

Pagi ini, saya bangun tidur dengan satu pertanyaan besar dikepala saya, bagaimana sebagian orang dapat bertahan dalam suatu hubungan jarak jauh dan menjaganya agar tetap sehat. It’s truly a huge question for me. Karena saya pikir (dan juga rasakan) gimana sulitnya membangun hubungan dengan keterbatasan jarak dan waktu. Bukan, pertanyaan saya itu timbul bukan berdasarkan anggapan bahwa seseorang itu akan cenderung berbuat curang terhadap pasangan atau jadi lemah terhadap komitmennya sendiri saat sedang berjauhan. Hal itu memang ada benarnya juga sih dan terjadi pada sebagian orang (yang ga tahan godaan). Tapi menurut saya kalo masalah itu sih, lebih tergantung pada pribadi masing-masing yaa, lingkungan hanya merupakan faktor pendukung aja. Kalo memang dasarnya pecicilan, sukanya flirting, ga mesti nunggu berjauhan dari pasangan kok, deket aja udah bisa punya affair sama yang lain, iya ngga sih!?


Saya lebih mendasarkan pertanyaan itu pada kenyataan bahwa tiap orang merasakan kebutuhan u…