Skip to main content

Orang yang salah (lagi)

Pernah dipertemukan dengan orang yang salah? Saya pernah. Berkali-kali malah. 

Betapa pun saya kecewa, kesal dan marah, saya berusaha menyadari bahwa setiap orang yang dihadirkan dalam hidup saya, dipertemukan dengan saya, pasti mempunyai peranan sendiri. Ada yang kehadirannya membuat saya bertambah bahagia, membuat saya menjadi dewasa, membuat saya belajar mengontrol emosi, dan ada pula yang membuat saya menyadari betapa beruntungnya saya, karena saya tidak menjadikan kesedihan dan pengalaman buruk saya sebagai zona nyaman, sehingga saya enggan pindah dari zona tersebut. 

Saya pernah dekat dengan seseorang untuk waktu yang sangat singkat, lebih pendek dari umur jagung. Ketika pertama bertemu, ada perasaan nyaman yang membuat hati ini berkata, "Oke, gimana kalau saya coba aja? Sepertinya dia cukup baik dan saya nyaman ada di dekatnya". Dan sang hati pun membuat keputusan, untuk terus mencoba dekat dan menjalani apa yang ada di depan mata saat itu, tanpa banyak bertanya apa yang ditawarkan hidup nantinya, what life has in store for both of us in the future. Jalani aja deh, dengan niat dan cara yang baik. 

Dari dua kali, tiga kali, lima kali dan berkali-kali pembicaraan dan pertemuan, saya menemukan banyak hal yang mengurangi perasaan nyaman itu. Bahwa banyak hal yang tidak sesuai dengan idealisme saya. Tapi saya sadar, idealisme itu utopia. Setiap kekurangan dan kelebihan dalam hidup itu seperti dua sisi mata uang, menempel ketat, integral, tidak bisa dipisahkan. Dan saya pun berusaha untuk compromise

On a lighter note, saya punya teman perempuan seusia saya, awal 40 an, yang bilang gini, " Sari, I stop compromising long ago. I compromised a lot once, but still it didn't work. So I stop compromising". 

Saya tidak mengikuti Geraldine, teman saya itu. Saya berusaha kompromi, terutama dengan hati saya, dengan harapan bahwa kali ini mungkin akan berhasil. Tapi sayang sekali, seberapa pun besarnya saya meniadakan idealisme saya, sosok ini tidak bisa pindah dari zona nyaman masa lalunya yang mentraumakan. Dia mencintai zona itu, dia tidak bisa pindah dari situ.

Setelah berusaha, tidak sampai maksimal memang, saya sadar, apa pun yang saya lakukan, yang saya berikan, yang saya tiadakan, ini tidak akan berhasil. Saya berada pada titik antara senang dan sedih, bahwa apa yang telah saya mulai, sekali lagi tidak berjalan sesuai dengan harapan saya. Tapi untungnya, tidak memerlukan waktu lama bagi saya untuk menyadari bahwa ini tidak akan berhasil. Jadi saya tidak terlalu lama mengorbankan waktu, tenaga, pikiran dan materi untuk sesuatu yang nantinya akan sia-sia. 

Paling tidak, saya mempelajari sesuatu dari sosok ini. Ternyata memang ada orang yang menjadikan kegagalan dan pengalaman buruk sebagai zona nyaman tempat dia hidup, dan  menyombongkan hal itu. Ya, orang tidak hanya bisa sombong dengan kekayaan, keberhasilan dan hal-hal lainnya yang ekuivalen dengan itu. Tapi juga bisa menyombongkan penderitaan, kesedihan, kemiskinan dan hal-hal yang senada dengannya. 

#Catatan sore di kantor. 

Comments

Popular posts from this blog

Demi Rindu

Demi rindu, saya rela menunggu sampai jam 11 malam
Demi rindu, saya rela mengalokasikan dana berlebih untuk pulsa saya
Demi rindu, saya rela membayar tagihan telpon yang membengkak
Demi rindu, saya rela menghabiskan waktu berlama-lama hanya untuk membayangkan merah mukanya saat tertawa atau kepanasan
Demi rindu, saya rela membatalkan tidur siang saya
Demi rindu, saya rela membuat catatan konyol ini.
(weeeeeeekk..)

Yaaah..kok mati sih!?

Kemaren malem pas saya masuk kamar, baru pulang kerja, ada sesuatu yang aneh dikamar saya, feeling saya berasa kek gitu *muka serius berpikir*. Ternyata, feeling saya bener. Ada yang aneh memang. Aquarium kecil saya, yang harusnya berair jernih, jadi butek ples kotor gak karuan. Rasa kaget saya belom berhenti sampe disitu, masih terus berlanjut. Ternyata lagi nih, ikan mensis saya, penghuni satu-satunya aquarium itu udah RIP.*sesenggukan*




Yaaah kok mati sih!? Padahal tuh ikan tergolong kuat, walopun jarang saya perhatiin tetep survive dia sampe kemaren itu….saya juga jarang ganti airnya, abis cape (padahal tuh aquarium kecciiill banget), pas pulang kerja udah ga punya tenaga lagi, langsung gubrak. Paling diganti seminggu sekali doang, udah gitu saya juga sering lupa ngasih dia makan (niat ga sih punya piaraan!?).

Tapi ikan saya itu mati bukan karena saya lupa ngasih makan atau kelamaan ganti airnya. Justru karena ada yang ngasih makan ikan saya overdosis, ya akibatnya gitu dah, airnya j…

My dirty mind

Pernah ga punya pikiran atau imajinasi-imajinasi ajaib (atau brilliant deh)? Kalo saya sering. Pada momen-momen tertentu imajinasi ajaib itu berkembang pesat dikepala saya nan mungil ini *ueekk*



Yang sering muncul sih imajinasi-imajinasi hebat ini:

1. Pas saya lagi nongkrong ditoilet, tiba-tiba ada tangan pucat agak ijo-ijo warnanya, berbulu, kukunya panjang, muncul dari lubang toilet. Hhiiiyyy jojo abis kaan!? Jelas ini mengurangi kenikmatan saya membuang hajat, iseng banget tuh tangan pake muncul-muncul segala.

2. Seringkali waktu saya ngomong ama seseorang, pikiran kayak gini muncul: Gimana yaa kalo soto ayam ini gw siramin kemuka dia? atau gimana ya kalo jerawatnya tiba-tiba gw pencet? Udah mateng banget kan tuh jerawat sampe merah gitu.. atau diiih ni orang bulu idungnya panjang amat, pingin gw cabut aja deh *aauuww*(padahal sumpah saya ga ada masalah sama sekali sama orang itu)

3. Pas lagi gondok ama seseorang, bayangan saya lagi nyeplok muka en palanya ama telor tembuhuk (ngga cum…