Skip to main content

Potongan sabtu sore

Sabtu sore, sebenarnya saya tidak berniat ke mana-mana, selain karena saya ada pekerjaan yang harus saya selesaikan untuk minggu ini, juga karena belum lagi pertengahan bulan kondisi keuangan saya sudah megap-megap persis nasib ikan koki saya dulu yang akuarium bulat kecilnya sering diubek-ubek oleh keponakan saya yang super duper bandel. Ini lantaran beberapa hari lalu saya sempat dilarikan ke emergency di RS. Mitra, Jatinegara. Maka semakin terpuruklah perekonomian saya untuk bulan ini.

Tapi mau tidak mau, bangkrut tidak bangkrut, meskipun saya sedang malas dan kolaps, saya harus keluar rumah juga, cuma ke cc (cyber café , kedengarannya lebih keren ketimbang warnet :p) sih karena harus kirim kerjaan lainnya yang saya janjikan kelar sabtu ini. Malang tak bisa dicegah, untung tak bisa diraih, begitu saya sampai cc langganan saya, yang tidak terlalu jauh dari rumah, ternyata cc tersebut tutup. Akhirnya sayapun mencari cc lain yang lebih jauh dari rumah dan ongkos angkotnya pun tentu lebih mahal donk.

Begitu saya masuk cc yang baru pertama kali saya datangi itu, saya ambil tempat di bagian dalam, karena di bagian luar dekat nci operatornya, rame dengan anak-anak yang sedang ber-game online. Di bagian dalam, unit-unit PC nya terletak di kubikel-kubikel yang tersekat rapat, malah ada kain-kain hitam yang berfungsi sebagai tirai untuk menjaga privacy para user dari intipan user lainnya, biar tidak kelihatan situs apa yang sedang mereka buka. Entah kenapa, interiornya yang seperti itu malah membuat saya tidak nyaman sama sekali, pengap. Belum lagi saya menekan opsi start pada billingnya, saya mendengar suara-suara agak aneh dari kubikel paling pojok, yang letaknya benar-benar tersembunyi, si user pun bahkan gak kelihatan sama sekali.

Pertama saya mendengar bunyi berderit-derit, kemudian ada desahan kecil. Saya pikir itu hanya halusinasi saya aja karena ruangan yang tidak membuat saya merasa nyaman. Tapi kemudian saya mendengar suara desahan lagi, kali ini agak keras, kemudian suara pelan seorang perempuan, “sayaang aah..” Saya benar-benar yakin, itu bukan halusinasi saya, tapi memang ada suara-suara mendesah dan bisikan sayang dengan suara rendah. Saya menduga kalo di kubikel itu tidak hanya ada satu user, mungkin dua.

Saya berusaha untuk tidak memperhatikan, tapi ternyata kuping saya sensitif juga terhadap desahan-desahan tidak pada tempatnya itu. Saya tahu itu bukan urusan saya, tapi saya tetap saja terusik oleh rasa penasaran saya, lagi ngapain si tu orang *manusiawi dounk*. Walopun ada setan penasaran gentayangan dalam diri saya, tapi saya bertahan untuk tidak menghampiri kubikel pojok itu.

Sayapun meneruskan pekerjaan saya, buka email, log in YM, dan browsing beberapa situs. Timbul lagi desahan itu yang membuat saya pingin melempar speaker yang ada dekat saya ke arah sumber suara. Kemudian hening sebentar sebelum saya mendengar suara perempuan, “yang, udahan yuk.”

Selang beberapa saat, saya melihat dua orang abg, cowo dan cewe, dengan tampang kusut masai keluar dari kubikel bersuara aneh itu. Saya taksir, paling anak-anak SMU atau malah SMP yang baru lulus. Mendengar suara aneh dan melihat mereka keluar dari sang kubikel, walopun saya tidak tahu persis apa yang mereka lakukan di balik triplek bertirai kain hitam itu *su’udzon.com*, saya jadi ingat film Perempuan Punya Cerita , di mana di dalam kisah Jogja diceritakan ada cc yang sekalian menyediakan layanan kamar buat para usernya.

Pikiran buruk saya tentang apa yang mungkin mereka lakukan *hanya Tuhan, mereka berdua dan cicak menjijikkan yang merayap di tembok yang tahu apa sebenarnya yang mereka lakukan* kedua anak ingusan kemarin sore itu membuat saya berpikir, pastilah jauh lebih sulit jadi orang tua jaman sekarang ketimbang jaman nenek saya dulu.

Ah, teknologi memang benar-benar memberikan kemudahan dari berbagai sisi, tinggal kita saja harus pintar-pintar memilih mau sisi yang mana.

Comments

Popular posts from this blog

Demi Rindu

Demi rindu, saya rela menunggu sampai jam 11 malam
Demi rindu, saya rela mengalokasikan dana berlebih untuk pulsa saya
Demi rindu, saya rela membayar tagihan telpon yang membengkak
Demi rindu, saya rela menghabiskan waktu berlama-lama hanya untuk membayangkan merah mukanya saat tertawa atau kepanasan
Demi rindu, saya rela membatalkan tidur siang saya
Demi rindu, saya rela membuat catatan konyol ini.
(weeeeeeekk..)

Yaaah..kok mati sih!?

Kemaren malem pas saya masuk kamar, baru pulang kerja, ada sesuatu yang aneh dikamar saya, feeling saya berasa kek gitu *muka serius berpikir*. Ternyata, feeling saya bener. Ada yang aneh memang. Aquarium kecil saya, yang harusnya berair jernih, jadi butek ples kotor gak karuan. Rasa kaget saya belom berhenti sampe disitu, masih terus berlanjut. Ternyata lagi nih, ikan mensis saya, penghuni satu-satunya aquarium itu udah RIP.*sesenggukan*




Yaaah kok mati sih!? Padahal tuh ikan tergolong kuat, walopun jarang saya perhatiin tetep survive dia sampe kemaren itu….saya juga jarang ganti airnya, abis cape (padahal tuh aquarium kecciiill banget), pas pulang kerja udah ga punya tenaga lagi, langsung gubrak. Paling diganti seminggu sekali doang, udah gitu saya juga sering lupa ngasih dia makan (niat ga sih punya piaraan!?).

Tapi ikan saya itu mati bukan karena saya lupa ngasih makan atau kelamaan ganti airnya. Justru karena ada yang ngasih makan ikan saya overdosis, ya akibatnya gitu dah, airnya j…

My dirty mind

Pernah ga punya pikiran atau imajinasi-imajinasi ajaib (atau brilliant deh)? Kalo saya sering. Pada momen-momen tertentu imajinasi ajaib itu berkembang pesat dikepala saya nan mungil ini *ueekk*



Yang sering muncul sih imajinasi-imajinasi hebat ini:

1. Pas saya lagi nongkrong ditoilet, tiba-tiba ada tangan pucat agak ijo-ijo warnanya, berbulu, kukunya panjang, muncul dari lubang toilet. Hhiiiyyy jojo abis kaan!? Jelas ini mengurangi kenikmatan saya membuang hajat, iseng banget tuh tangan pake muncul-muncul segala.

2. Seringkali waktu saya ngomong ama seseorang, pikiran kayak gini muncul: Gimana yaa kalo soto ayam ini gw siramin kemuka dia? atau gimana ya kalo jerawatnya tiba-tiba gw pencet? Udah mateng banget kan tuh jerawat sampe merah gitu.. atau diiih ni orang bulu idungnya panjang amat, pingin gw cabut aja deh *aauuww*(padahal sumpah saya ga ada masalah sama sekali sama orang itu)

3. Pas lagi gondok ama seseorang, bayangan saya lagi nyeplok muka en palanya ama telor tembuhuk (ngga cum…