Skip to main content

Tentang Gambir (Lagi)

Semua orang pasti punya tempat kenangan, ataupun tempat yang memercikkan chemistry tertentu ketika kita ada di sana, menimbulkan geliat aneh dalam diri kita. Salah satu tempat yang mempunyai efek tersebut buat diri saya adalah Gambir. Iya, Stasiun Gambir. Buat saya tempat tersebut bukan hanya tempat orang bertemu atau berpisah, tempat orang pulang atau pergi kerja, tapi tempat itu salah satu tempat bersejarah buat hati saya. Kenapa bisa begitu? Nanti deh saya cerita.

Ngomong-ngomong tentang stasiun kereta, agak menyimpang sedikit ya, sama halnya seperti bandara, pelabuhan, atau terminal, selalu memberikan atmosfir yang lain buat saya. Karena di tempat itulah orang biasanya bertemu atau berpisah. Ditempat itu ada wajah harap-harap cemas dan tidak sabar karena sebentar lagi bakal bertemu orang yang dicintai, senyum bahagia ketika akhirnya orang tersebut tiba juga, wajah sedih karena harus melepas orang yang dicintai, wajah lelah, wajah marah, dan seribu satu macam wajah lainnya.

Ok, back to the story. Di Gambir saat itu, saya tidak hanya melihat raut-raut wajah diatas. Saya tidak hanya melihat kaum komuter yang bergegas takut ketinggalan kereta, saya tidak hanya melihat backpackers dengan ransel besarnya, saya tidak hanya mendengar suara announcer yang tidak jelas, saya tidak hanya mendengar peluit panjang, suara berat mesin kereta, atau suara riuh rendah lainnya. Di tempat itu, pertama kali saya bertemu orang yang kemudian selalu mengisi hari-hari saya. Orang yang selalu membuat saya bergegas untuk segera tiba di Gambir setelah jam kantor usai, orang yang membuat hati saya bersenandung dan bibir saya tersenyum tanpa saya minta. Dia tidak hanya mengajarkan saya untuk punya mimpi, untuk tidak takut bermimpi segila apapun mimpi itu, tapi dia juga mengajarkan saya untuk bangun dan kemudian mencari jalan meraih mimpi yang kita punya. Dan saat itu, jadilah Gambir pengobat rasa lelah, rasa penat, dan rasa jenuh saya dengan tugas-tugas kantor. Saat itu pula, hati saya bersekutu dengan kinerja KAI yang jarang sekali bisa membuat kereta datang dan pergi tepat waktu. Karena, semakin terlambat kereta datang, itu artinya semakin lama pula waktu yang saya habiskan untuk mendengarkan setiap kata yang keluar dari bibirnya walaupun suara itu harus bersaing dengan suara-suara lain, semakin lama pula saya bisa memandang kerutan di sudut matanya ketika dia tertawa karena lelucon saya atau kebodohan saya, semakin lama pula kami berdua bermain tebak karakter dari wajah-wajah yang ada di sekitar kami sambil menikmati matahari yang perlahan menghilang diantara gedung dan udara Jakarta yang kaya akan timbal beracun.

Ketika akhirnya kereta datang, gerbong yang sesak tidak menjadi alasan buat kami untuk menghentikan cerita sore sampai disitu. Pandangan hangat tetap berlanjut seiring deru mesin kereta yang menenggelamkan gemuruh di dada saya. Saya pun berharap, sore-sore selanjutnya akan tetap seperti ini untuk menjadi sore yang terbaik yang pernah saya lalui.
Saat ini pun ketika Gambir tidak lagi menjadi rute harian saya, ketika situasi kami berdua tidak mengijinkan saya untuk selalu dekat atau bahkan lebih dekat dari yang saya ingin, Gambir masih jadi tempat dimana saya merasakan geliat aneh itu, dimana rasa nyaman menggantikan rasa lelah dalam diri saya. Partikel kimia itu masih hidup dalam hati saya sampai saat ini. Sampai nanti mungkin.

Comments

Popular posts from this blog

Demi Rindu

Demi rindu, saya rela menunggu sampai jam 11 malam
Demi rindu, saya rela mengalokasikan dana berlebih untuk pulsa saya
Demi rindu, saya rela membayar tagihan telpon yang membengkak
Demi rindu, saya rela menghabiskan waktu berlama-lama hanya untuk membayangkan merah mukanya saat tertawa atau kepanasan
Demi rindu, saya rela membatalkan tidur siang saya
Demi rindu, saya rela membuat catatan konyol ini.
(weeeeeeekk..)

Yaaah..kok mati sih!?

Kemaren malem pas saya masuk kamar, baru pulang kerja, ada sesuatu yang aneh dikamar saya, feeling saya berasa kek gitu *muka serius berpikir*. Ternyata, feeling saya bener. Ada yang aneh memang. Aquarium kecil saya, yang harusnya berair jernih, jadi butek ples kotor gak karuan. Rasa kaget saya belom berhenti sampe disitu, masih terus berlanjut. Ternyata lagi nih, ikan mensis saya, penghuni satu-satunya aquarium itu udah RIP.*sesenggukan*




Yaaah kok mati sih!? Padahal tuh ikan tergolong kuat, walopun jarang saya perhatiin tetep survive dia sampe kemaren itu….saya juga jarang ganti airnya, abis cape (padahal tuh aquarium kecciiill banget), pas pulang kerja udah ga punya tenaga lagi, langsung gubrak. Paling diganti seminggu sekali doang, udah gitu saya juga sering lupa ngasih dia makan (niat ga sih punya piaraan!?).

Tapi ikan saya itu mati bukan karena saya lupa ngasih makan atau kelamaan ganti airnya. Justru karena ada yang ngasih makan ikan saya overdosis, ya akibatnya gitu dah, airnya j…

My dirty mind

Pernah ga punya pikiran atau imajinasi-imajinasi ajaib (atau brilliant deh)? Kalo saya sering. Pada momen-momen tertentu imajinasi ajaib itu berkembang pesat dikepala saya nan mungil ini *ueekk*



Yang sering muncul sih imajinasi-imajinasi hebat ini:

1. Pas saya lagi nongkrong ditoilet, tiba-tiba ada tangan pucat agak ijo-ijo warnanya, berbulu, kukunya panjang, muncul dari lubang toilet. Hhiiiyyy jojo abis kaan!? Jelas ini mengurangi kenikmatan saya membuang hajat, iseng banget tuh tangan pake muncul-muncul segala.

2. Seringkali waktu saya ngomong ama seseorang, pikiran kayak gini muncul: Gimana yaa kalo soto ayam ini gw siramin kemuka dia? atau gimana ya kalo jerawatnya tiba-tiba gw pencet? Udah mateng banget kan tuh jerawat sampe merah gitu.. atau diiih ni orang bulu idungnya panjang amat, pingin gw cabut aja deh *aauuww*(padahal sumpah saya ga ada masalah sama sekali sama orang itu)

3. Pas lagi gondok ama seseorang, bayangan saya lagi nyeplok muka en palanya ama telor tembuhuk (ngga cum…