Skip to main content

My Name is Kim Sam Soon

Akhirnya selesai juga nontonnya!

Belakangan ini, karena saya punya banyak banget waktu luang, saya jadi bingung mau ngapain. Seringnya sih keluar masuk kamar, muter-muter aja di sekitaran rumah. Jadi ritualnya gini, dari kamar, ke dapur, ke teras, balik lagi ke kamar, ke dapur lagi. Iya, emang gak produktif and gak kreatif banged.

Nah buat bantu saya menghabiskan waktu luang yang banyak itu, jumat lalu saya pinjem dorama Korea punya sepupu saya yang super Korean minded. Sebenernya sih filmnya udah pernah saya tonton, tapi sedikit-sedikit, loncat-loncat gitu. Nah, kemaren itu saya bertekad buat menyelesaikannya semua dari episode 1 ampe akhir sebanyak 16 episode. Dan saya benar-benar membuktikan tekad saya huehehe…

Hasilnya apa coba? Saya ga bisa berhenti nontonnya, saya pingin terus dan terus nonton tuh film. Oiya, yang saya pinjem itu judulnya My name is Kim Sam Soon. Maaf nih, saya gak tau siapa pemainnya. Tapi sumpah, bagus deh ceritanya, enak banget ditontonnya (pokoknya ceritanya gw banget dah :p).

Kim Sam Soon, tokoh utama dalam film itu, cewek umur 30 taun yang baru aja diputusin ama cowoknya karena tuh cowok punya cewek baru (biasa kan cowok kek gitu!). Sam Soon patah hati pastinya. Gak mudah kehilangan orang yang kita cintai, ngga pernah mudah. Apalagi buat perempuan yang udah kepala 3 :-(

Saya gak bilang bahwa itu mudah buat perempuan yang lebih muda, tetap sulit, tapi efeknya jauh lebih berat buat perempuan diatas usia itu. Karena selain harus merasakan pedih atas kehilangan itu, dia juga harus menghadapi sindrom kesepian dan kesendirian. Faktanya adalah bahwa jauh lebih mudah bagi perempuan muda untuk mendapatkan pacar dibanding yang sudah agak berumur (pengalaman pribadi nih hihi..).

Ditengah patah hatinya, Sam Soon tetap berharap bahwa suatu saat dia akan bertemu dengan orang yang tepat, kemudian jatuh cinta dan merasakan burning love lagi. Dia mengharapkan laki-laki yang dapat dia banggakan di depan keluarganya dan laki-laki itu juga bangga terhadap diri Sam Soon. Sampai akhirnya Sam Soon mendapatkan pekerjaan baru di sebuah restoran. Oiya, Sam Soon itu baker.

Masalah keuangan membuat Sam Soon berada dalam suatu agreement dengan boss barunya, Zhenxian, yang setuju meminjamkannya uang sejumlah yang dibutuhkan asalkan Sam Soon bersedia berpura-pura menjadi pacar Zhenxian yang sudah didesak ibunya untuk segera menikah. Keduanya harus menyetujui items yang ada dalam agreement itu sampai Sam Soon bisa membayar hutangnya.

Ternyata, semuanya tidak berjalan semudah yang dibayangkan. Sam Soon mulai jatuh cinta sungguhan sama Zhenxian yang 3 tahun lebih muda darinya, yang jelas-jelas dilarang dalam agreement itu. Bukan cuma Sam Soon yang jatuh cinta, sang boss juga, walaupun pada awalnya dia berusaha keras untuk tidak mengakuinya. Semuanya tambah rumit ketika cinta pertama Zhenxian yang sudah menghilang selama tiga tahun tanpa kabar kembali ketengah mereka dalam keadaan sakit. Sam Soon pun harus bersaing dengan masa lalu Zhenxian yang memang belum dilepaskan olehnya.

Ketika akhirnya Sam Soon mendapatkan apa yang pantas dia dapatkan, dia menangis karena takut semuanya cuma mimpi dan akan hilang begitu dia terbangun. Dan sayapun ikut menangis hiks..

(Hmmmm..rasanya saya bakal ketularan virus film Korea niyh..)


* Though love can be so hurt sometimes, it is so beautiful to get along with love. Only love can make us fly and touch the highest sky, only love can make us walk on the cloud, only love can make us stay under the pouring rain without getting cold at the end but warm indeed.

Comments

Tatz said…
hahahahaha...*ketawa jumawa*..
biarkan spora-spora korean drama freak itu tumbuh dan berkembangg...^_^

Popular posts from this blog

Demi Rindu

Demi rindu, saya rela menunggu sampai jam 11 malam
Demi rindu, saya rela mengalokasikan dana berlebih untuk pulsa saya
Demi rindu, saya rela membayar tagihan telpon yang membengkak
Demi rindu, saya rela menghabiskan waktu berlama-lama hanya untuk membayangkan merah mukanya saat tertawa atau kepanasan
Demi rindu, saya rela membatalkan tidur siang saya
Demi rindu, saya rela membuat catatan konyol ini.
(weeeeeeekk..)

Yaaah..kok mati sih!?

Kemaren malem pas saya masuk kamar, baru pulang kerja, ada sesuatu yang aneh dikamar saya, feeling saya berasa kek gitu *muka serius berpikir*. Ternyata, feeling saya bener. Ada yang aneh memang. Aquarium kecil saya, yang harusnya berair jernih, jadi butek ples kotor gak karuan. Rasa kaget saya belom berhenti sampe disitu, masih terus berlanjut. Ternyata lagi nih, ikan mensis saya, penghuni satu-satunya aquarium itu udah RIP.*sesenggukan*




Yaaah kok mati sih!? Padahal tuh ikan tergolong kuat, walopun jarang saya perhatiin tetep survive dia sampe kemaren itu….saya juga jarang ganti airnya, abis cape (padahal tuh aquarium kecciiill banget), pas pulang kerja udah ga punya tenaga lagi, langsung gubrak. Paling diganti seminggu sekali doang, udah gitu saya juga sering lupa ngasih dia makan (niat ga sih punya piaraan!?).

Tapi ikan saya itu mati bukan karena saya lupa ngasih makan atau kelamaan ganti airnya. Justru karena ada yang ngasih makan ikan saya overdosis, ya akibatnya gitu dah, airnya j…

My dirty mind

Pernah ga punya pikiran atau imajinasi-imajinasi ajaib (atau brilliant deh)? Kalo saya sering. Pada momen-momen tertentu imajinasi ajaib itu berkembang pesat dikepala saya nan mungil ini *ueekk*



Yang sering muncul sih imajinasi-imajinasi hebat ini:

1. Pas saya lagi nongkrong ditoilet, tiba-tiba ada tangan pucat agak ijo-ijo warnanya, berbulu, kukunya panjang, muncul dari lubang toilet. Hhiiiyyy jojo abis kaan!? Jelas ini mengurangi kenikmatan saya membuang hajat, iseng banget tuh tangan pake muncul-muncul segala.

2. Seringkali waktu saya ngomong ama seseorang, pikiran kayak gini muncul: Gimana yaa kalo soto ayam ini gw siramin kemuka dia? atau gimana ya kalo jerawatnya tiba-tiba gw pencet? Udah mateng banget kan tuh jerawat sampe merah gitu.. atau diiih ni orang bulu idungnya panjang amat, pingin gw cabut aja deh *aauuww*(padahal sumpah saya ga ada masalah sama sekali sama orang itu)

3. Pas lagi gondok ama seseorang, bayangan saya lagi nyeplok muka en palanya ama telor tembuhuk (ngga cum…