Skip to main content

duuh si bapak

Kejadiannya udah cukup lama. Suatu siang, saya lagi duduk-duduk santai diberanda rumah ketika lewat seorang penjual bangku bambu. Kemudian Bapak penjual tadi berhenti dan sambil menurunkan dagangannya, bangku panjang bersandaran kepala yang terbuat dari bambu, ia menawarkannya kepada saya.
“Neng..bangku neng?”
“ngga pak.” Saya menoleh sekilas tanpa ada minat untuk membeli bangku yang ia tawarkan.
Namun begitu melihat wajah tua si Bapak yang kelelahan dan bajunya yang basah oleh keringat, saya ragu dengan jawaban saya tadi.
“emang berapa harganya pak?" Tanya saya kemudian sambil memperhatikan wajahnya. Saya tafsir umurnya pertengahan lima-puluhan. Namun bisa saja tekanan ekonomi membuatnya terlihat jauh lebih tua dari usia sebenarnya.
“Dua puluh lima ribu neng.” Tertegun saya mendengar jawabannya.
“Jalan ya pak?" Saya dan pertanyaan bodoh saya kerap kali muncul tanpa kontrol.
“Iya…” (Ya iyalah, bermandi peluh, lewat jalan dan gang sempit, tidak perlu variable lain untuk menandakan ia jalan kaki) Lebih tertegun lagi saya. Keluar masuk kampung sambil memikul bangku bambu panjang yang dijual seharga Rp. 25.000, itu belum ditawar lho. Berkilo-kilo meter, dengan beban yang sebesar itu. Kalau dagangannya laku, uang yang didapat hanya sejumlah itu, ga mungkin lebih, karena barang dagangan yang bisa dibawa ya cuma satu itu. Setelah dipotong untuk biaya makan dan transport, terbayang oleh saya berapa uang yang akan diterima istrinya yang menunggu dirumah. Kemudian saya pun mencoba menghitung, berapa uang yang dialokasikan untuk makan keluarga sehari-hari, biaya sekolah anak-anak, biaya berobat kalau sakit. Hati saya mengkerut.

* * *

Bagi sebagian orang, cerita diatas mungkin cuma bisa dilihat di sinetron yang notabene cuma karangan manusia. Bagi sebagian orang itu, ngga akan pernah terbayang ada orang yang menjalani kehidupan semacam itu. Well, kehidupan semacam itu ada guys, kita hanya perlu membuka mata lebih lebar lagi, mau lebih peka dan perduli lagi dengan orang-orang disekitar kita untuk melihat hal-hal seperti itu.

Comments

zuki said…
terima kasih ceritanya ... ya .. ya .. (merenung ... membulatkan tekad) ...

Popular posts from this blog

Demi Rindu

Demi rindu, saya rela menunggu sampai jam 11 malam
Demi rindu, saya rela mengalokasikan dana berlebih untuk pulsa saya
Demi rindu, saya rela membayar tagihan telpon yang membengkak
Demi rindu, saya rela menghabiskan waktu berlama-lama hanya untuk membayangkan merah mukanya saat tertawa atau kepanasan
Demi rindu, saya rela membatalkan tidur siang saya
Demi rindu, saya rela membuat catatan konyol ini.
(weeeeeeekk..)

Yaaah..kok mati sih!?

Kemaren malem pas saya masuk kamar, baru pulang kerja, ada sesuatu yang aneh dikamar saya, feeling saya berasa kek gitu *muka serius berpikir*. Ternyata, feeling saya bener. Ada yang aneh memang. Aquarium kecil saya, yang harusnya berair jernih, jadi butek ples kotor gak karuan. Rasa kaget saya belom berhenti sampe disitu, masih terus berlanjut. Ternyata lagi nih, ikan mensis saya, penghuni satu-satunya aquarium itu udah RIP.*sesenggukan*




Yaaah kok mati sih!? Padahal tuh ikan tergolong kuat, walopun jarang saya perhatiin tetep survive dia sampe kemaren itu….saya juga jarang ganti airnya, abis cape (padahal tuh aquarium kecciiill banget), pas pulang kerja udah ga punya tenaga lagi, langsung gubrak. Paling diganti seminggu sekali doang, udah gitu saya juga sering lupa ngasih dia makan (niat ga sih punya piaraan!?).

Tapi ikan saya itu mati bukan karena saya lupa ngasih makan atau kelamaan ganti airnya. Justru karena ada yang ngasih makan ikan saya overdosis, ya akibatnya gitu dah, airnya j…

My dirty mind

Pernah ga punya pikiran atau imajinasi-imajinasi ajaib (atau brilliant deh)? Kalo saya sering. Pada momen-momen tertentu imajinasi ajaib itu berkembang pesat dikepala saya nan mungil ini *ueekk*



Yang sering muncul sih imajinasi-imajinasi hebat ini:

1. Pas saya lagi nongkrong ditoilet, tiba-tiba ada tangan pucat agak ijo-ijo warnanya, berbulu, kukunya panjang, muncul dari lubang toilet. Hhiiiyyy jojo abis kaan!? Jelas ini mengurangi kenikmatan saya membuang hajat, iseng banget tuh tangan pake muncul-muncul segala.

2. Seringkali waktu saya ngomong ama seseorang, pikiran kayak gini muncul: Gimana yaa kalo soto ayam ini gw siramin kemuka dia? atau gimana ya kalo jerawatnya tiba-tiba gw pencet? Udah mateng banget kan tuh jerawat sampe merah gitu.. atau diiih ni orang bulu idungnya panjang amat, pingin gw cabut aja deh *aauuww*(padahal sumpah saya ga ada masalah sama sekali sama orang itu)

3. Pas lagi gondok ama seseorang, bayangan saya lagi nyeplok muka en palanya ama telor tembuhuk (ngga cum…