Skip to main content

Posts

Showing posts from 2004

Kita cuma debu

Dua hari ini dirumah aku cuma nonton berita tsunami di Aceh. Betul-betul bencana yang bikin sedih, bikin nelangsa, bikin kita sadar kalo ternyata kita ini betul-betul cuma debu jika berhadapan dengan kekuasaan Tuhan. Betapa kita ngga berarti apa-apa dimataNya. Satu kali hempasan,semua luluh lantak, hancur cuma menyisakan kepingan dan tubuh-tubuh tanpa nyawa. Apa ini teguran, cobaan, ujian, apapun namanya itu adalah tanda kebesaran Tuhan.

Kita betul-betul cuma debu, yang akan beterbangan ditiup angin takdir tanpa bisa menolak.
Tanpa iman yang kokoh untuk berpegangan, kita betul-betul cuma debu..

Klo cowok tiba2 ngilang....

Klo tmn cowok (pacar) kita ngilang tiba2, apa yang terbaik yng seharusnya kita perbuat? Buat lupa, ga bisa secepat itu ya, ga segampang membalikkan telapak tangan. Buat ikhlas juga ga gampang. Everything reminds us of him. Makan beng beng inget dia, ngeliat louhan inget dia, ngomongin diving inget dia, pokoknya segala sesuatu sptnya berhubungan sama Mr. Missing, iya kan? Terus kebiasaannya yang dulu bikin sebel, kata2nya yang suka bikin garing tiba2 jadi hal istimewa yang pngn kita liat dan denger lagi, sampe kuku tangannya yang suka agak kotor itu juga bikin kangen. Jd bnr2 susah kan buat lupa!?
Klo udah gini, trs gmn caranya biar lupa dan ikhlas atas 'tiba2 ngilangnya' itu? Susah kan!? it's truly suck, but we have to face it anyway. Berpura2 dia diambil makhluk luar angkasa waktu pesawat UFO mampir kebumi atau dia disandera GAM waktu weekend ke NAD sptnya bisa ngebantu deh, atau cari aja imajinasi yg lebih liar lagi, misalnya dia jadi santapan ikan hiu waktu diving. Sah2…

Karma!?!

Karma?apaan sih sebnrnya? ada ga sih sebnrnya? klo kita pernah berbuat salah sama seseorang apa lantas kita akan dpt balasannya dr orang lain?apa itu yg dinamain karma?padahal kita ga sengaja melakukan kesalahan itu, ga bisa mengelak untuk berbuat salah karena kondisinya mengharuskan kita utk berbuat spt itu. Klo pada akhirnya bakal membuat orang lain sakit apa lantas kita patut mendapat balasannya?
any comment? just email me pls, it would b very much appreciated ;-)

Kebohongan, patutkah dimaafkan?

Berapa kali sehari kita ngomong bohong?berapa kali sehari kita dibohongin?gimana rasanya pas tau klo kita dibohongin?pasti sakit banget, kesel, bete dan padanan katanya deh pokoknya. Terus sebenarnya perlu ga sih kita memaafkan kebohongan itu? mungkin kita harus lebih bijak menyikapi suatu kebohongan. Perlu rasanya kita cari tahu alasan seseorang berbohong, pasti ada alasannya, gw yakin banget karena setiap tindakan atau ucapan pasti ada sesuatu yang melatarbelakanginya. Dari situ kita bisa nilai, apa kebohongan itu reasonable?white lies?atau bnr2 buat cari untung sendiri? klo memang make sense, ga ada salahnya kita maafin kebohongan itu and try to live with it. Susah sih, tp patut dicoba.

Welcome to the world of thirty

Dear Female,
Still single in thirty-something? Mr. Right belum datang juga? kayanya ga usah takut deh, ga perlu buru-buru en merasa dikejar deadline. Semua pasti ada waktunya, udah ada yang ngatur lagii.. Mungkin dengan belum datangnya Pangeran Impian itu, justru kita dikasih waktu yang lebih banyak buat menyiapkan hidup kita, meningkatkan kualitas diri kita dan mengembangkan potensi diri kita untuk memperoleh yang terbaik dan melakukan hal-hal asik yang ga bisa dilakukan lagi sama (sebagian) married people...hhmmm kayak flirting, nge-date atau pasang iklan dikontak jodoh hehe... (baru aja gw praktekin qiqiqiq..buat fun aja sih)

Jadi intinya, santai en sabar aja, kalo udah waktunya Mr. Right pasti akan datang juga (hope so).