Skip to main content

Featured

THE ART OF SELF-CARE: Memelihara Pikiran, Tubuh dan Jiwa

  Dunia semakin bergerak cepat. Semakin membuat kita mudah terjebak dalam hiruk pikuk kehidupan sehari-hari, sehingga sering kali aspek paling penting dalam hidup kita, yaitu perawatan diri, menjadi terabaikan. Perawatan diri bukanlah hal yang egois, melainkan hal mendasar yang memungkinkan kita mengisi ulang, meremajakan, dan tampil sebagai diri terbaik kita dalam semua aspek kehidupan.   Esensi Perawatan Diri   Perawatan diri adalah pendekatan holistik untuk menjaga kesehatan fisik, mental, dan emosional seseorang. Inti dari perawatan diri terletak pada kesadaran bahwa merawat diri sendiri bukanlah sebuah kemewahan melainkan sebuah kebutuhan.   Perawatan diri harus dilakukan secara menyeluruh untuk mendapatkan hasil yang maksimal. Perawatan diri mencakup perawatan fisik, mental, emosional, sosial dan spiritual.   1. Perawatan fisik   Perawatan secara fisik mencakup aktivitas yang meningkatkan kesejahteraan fisik. Ini termasuk olahraga teratur, diet seimbang, tidur

just another stupid moment

Saya sering merasa kalo saya ni suka konyol n bego deh. Kek beberapa waktu lalu waktu saya pulang kerja, saya nangis di dalem angkot yang penuh banget. Pasti heran ya kenapa saya bisa nangis gitu? Sebenernya sepele si, masalah klasik, masalah hati:p

Malem itu si angkot yang saya naiki ambil jalan alternatif karena katanya lewat jalan biasa lagi macet banget sampe gak bisa gerak gitu. Akhirnya sang sopir dengan idenya yang hebat itu ambil jalan alternatif lewat suatu perumahan tempat tinggal mantan saya heuhe...see, konyol kan!? Waktu itu saya udah mau protes ama sang sopir, tapi keknya semua penumpang yang lain gak ada yang keberatan, jadi saya ngeri juga takut dikeroyok ama orang satu angkot, mau turun juga takut, mau naek apa nanti dari situ. Akhirnya dengan perasaan yang gak menentu, saya bertahan di dalam angkot itu. Perasaan saya tambah jungkir balik begitu sang angkot masuk perumahan tsb. And guess what, begitu saya baca nama jalan tempat tinggal si mantan, air mata saya jatuh gitu aja, semakin saya nunduk semakin deras rasanya airmata saya keluar. Sebenernya, saya udah berusaha utk merem, berlagak tidur aja biar saya gak perlu liat daerah sekitar, tapi ada sudut di hati saya yang minta saya buka mata.

Selama lebih dari tujuh bulan belakangan ini, emang ada beberapa tempat yang masih saya hindari, tempat-tempat yang bakal ngingetin saya sama hal-hal yang mestinya gak perlu saya inget lagi. Saya belum mau aja nginjekin kaki saya ke sana lagi. Eh malem itu si angkot malah ngajak saya lewat zona yang paling sensitif. Jadilah malem itu saya nangis bombay di dalam angkot. Sampe saya turun dari angkot itu rasanya air mata saya masih susah banget berhenti.

Bego banged kaan!?

Comments

zuki said…
:) *bersimpati* ... kalau ada rindu, kembalikan kepadaNya ... kalau ada cinta, suguhkan untukNya ... berharaplah hanya padaNya ...

tetep semangat! :)
ado said…
hihi... rada2 sih. lupakan aja lah yg udah lewat... semangat! ;)
zuki said…
pa kabar nih? :)

Popular Posts