Skip to main content

Tarik, Ulur, Tahan

Setelah beberapa kali mencoba, akhirnya saya bisa juga menaikkan layang-layang di minggu sore yang cerah dan berangin. Layangan kuning itu pun melenggak lenggok dan bergerak semakin ke atas tertiup angin, sementara saya berusaha mengendalikan geraknya, menarik, mengulur dan menahan benang layangan yang lumayan panjang. Senang rasanya ternyata saya masih memiliki kemahiran masa kecil saya.

Ketika layangan itu semakin meninggi dan gerakannya tidak terlalu liar lagi, saya mengambil posisi duduk bersila di pematang sawah yang kering. Sesekali saya menarik dan mengulur benang layangan, selebihnya hanya menahan agar layangan itu tetap terbang stabil.

Tarik – ulur. Saya jadi ingat pembicaraan dengan salah seorang rekan kantor di suatu sore ketika sebagian teman yang lain telah meninggalkan kantor. Intinya dia bilang, dia menjalani hubungan dengan pacarnya dengan metode tarik ulur. Dia memberikan kebebasan buat sang pacar, namun juga dia mengendalikan kebebasan itu. Paling tidak, dia harus mengetahui kegiatan dan keberadaan sang pacar. Satu lagi dia bilang, jangan sepenuhnya percaya dan memberikan cinta seutuhnya kepada laki-laki, cukup 75% saja. Karena yang namanya laki-laki, merupakan mahluk yang paling sulit untuk dipercaya. Laki-laki sulit dipercaya, saya tahu itu, tapi mengatur dan mengukur persentase cinta saya pada seseorang (laki-laki), saya benar-benar tidak tahu bagaimana caranya. Karena ketika saya jatuh cinta dengan seseorang, ya cuma cinta yang saya rasakan, tanpa pernah bisa menakar perasaan saya itu dan kemudian menghentikan perasaan itu pada level tertentu. Yang saya berikan, sebanyak yang saya rasakan.

Sebagian otak saya masih sibuk mencerna philosophy layangan dalam menjalin hubungan dengan lawan jenis (kebetulan saya bukan pencinta sesama jenis), ketika tiba-tiba keponakan saya yang belum lagi genap enam tahun berteriak, “awas nte, layangan biru itu ndeketin!” Sontak saya berdiri dan menarik benang layangan dalam genggaman saya.

“Awas nte, layangannya mau diadu!” teriak keponakan saya lagi. Saya pun siap-siap mengendalikan layangan saya yang sekarang sudah benar-benar bertarung di udara.

“Tarik aja terus nte, biar putus layangan dia!” Dengan dikomandoi oleh keponakan saya yang sok tahu itu, saya terus menarik dan sesekali mengulurkan benang layangan.

Setelah beberapa saat mengadu kekuatan, saya harus mengakui kehebatan lawan. Layangan kuning saya putus dan melenggang bebas di udara. Layangan putih bergaris biru itu, tanpa saya tahu siapa pemiliknya, telah mengeksekusi keasikan saya bercengkrama dengan angin sore.

Angin terus berbisik, matahari semakin condong ke barat. Saya menggulung sisa benang layangan yang ujungnya masih tersangkut di antara daun pohon rambutan. Teriakan ibu saya ketika saya kecil dulu seperti terdengar kembali di telinga saya, “Deee pulang udah soreee, sebentar lagi maghrib!”

Ps. Ridho bukan layangan ^__^

Comments

Popular posts from this blog

Demi Rindu

Demi rindu, saya rela menunggu sampai jam 11 malam
Demi rindu, saya rela mengalokasikan dana berlebih untuk pulsa saya
Demi rindu, saya rela membayar tagihan telpon yang membengkak
Demi rindu, saya rela menghabiskan waktu berlama-lama hanya untuk membayangkan merah mukanya saat tertawa atau kepanasan
Demi rindu, saya rela membatalkan tidur siang saya
Demi rindu, saya rela membuat catatan konyol ini.
(weeeeeeekk..)

Yaaah..kok mati sih!?

Kemaren malem pas saya masuk kamar, baru pulang kerja, ada sesuatu yang aneh dikamar saya, feeling saya berasa kek gitu *muka serius berpikir*. Ternyata, feeling saya bener. Ada yang aneh memang. Aquarium kecil saya, yang harusnya berair jernih, jadi butek ples kotor gak karuan. Rasa kaget saya belom berhenti sampe disitu, masih terus berlanjut. Ternyata lagi nih, ikan mensis saya, penghuni satu-satunya aquarium itu udah RIP.*sesenggukan*




Yaaah kok mati sih!? Padahal tuh ikan tergolong kuat, walopun jarang saya perhatiin tetep survive dia sampe kemaren itu….saya juga jarang ganti airnya, abis cape (padahal tuh aquarium kecciiill banget), pas pulang kerja udah ga punya tenaga lagi, langsung gubrak. Paling diganti seminggu sekali doang, udah gitu saya juga sering lupa ngasih dia makan (niat ga sih punya piaraan!?).

Tapi ikan saya itu mati bukan karena saya lupa ngasih makan atau kelamaan ganti airnya. Justru karena ada yang ngasih makan ikan saya overdosis, ya akibatnya gitu dah, airnya j…

My dirty mind

Pernah ga punya pikiran atau imajinasi-imajinasi ajaib (atau brilliant deh)? Kalo saya sering. Pada momen-momen tertentu imajinasi ajaib itu berkembang pesat dikepala saya nan mungil ini *ueekk*



Yang sering muncul sih imajinasi-imajinasi hebat ini:

1. Pas saya lagi nongkrong ditoilet, tiba-tiba ada tangan pucat agak ijo-ijo warnanya, berbulu, kukunya panjang, muncul dari lubang toilet. Hhiiiyyy jojo abis kaan!? Jelas ini mengurangi kenikmatan saya membuang hajat, iseng banget tuh tangan pake muncul-muncul segala.

2. Seringkali waktu saya ngomong ama seseorang, pikiran kayak gini muncul: Gimana yaa kalo soto ayam ini gw siramin kemuka dia? atau gimana ya kalo jerawatnya tiba-tiba gw pencet? Udah mateng banget kan tuh jerawat sampe merah gitu.. atau diiih ni orang bulu idungnya panjang amat, pingin gw cabut aja deh *aauuww*(padahal sumpah saya ga ada masalah sama sekali sama orang itu)

3. Pas lagi gondok ama seseorang, bayangan saya lagi nyeplok muka en palanya ama telor tembuhuk (ngga cum…