Skip to main content

Aii..aii…siapa dia??

Ini sabtu pagi yang biasa-biasa saja seperti sabtu-sabtu lainnya kecuali saya bangun lebih awal dan punya niat mulia untuk masak ikan cue tumis cabe bawang dan tomat (terinspirasi beberapa hari lalu waktu makan siang di kantor dengan menu itu).

Sambil menunggu tukang sayur lewat depan rumah, saya mencabuti rumput-rumput liar yang tumbuh di pot pohon adenium saya. Tengah asik jemari saya mengakhiri hidup rumput-rumput itu, tiba-tiba saya mendengar suara sepeda motor berhenti tidak jauh dari tempat saya jongkok. Dengan sikap autis, saya tetap melanjutkan pekerjaan saya tanpa memperdulikan sepeda motor tersebut, sampai akhirnya saya mendengar suara si empunya motor menyapa saya.

“Permisi mBak…”

Saya mendongak ke arah suara itu. Alih-alih menjawab salamnya, saya hanya memandang wajahnya takjub (dan saya yakin dengan mulut setengah terbuka). Kemudian hati saya pun sibuk bergumam dan berdendang*busyeeet..cakep banget, aaii..aii..siapa diaaaaa..?*

“mBak, permisi..” ulangnya, kali ini dengan menghadiahi saya sebuah senyum manis.

*anjrit, tambah cakep*

“ee..ii..i..yaa..Mas, cari siapa?” Penyakit menahun saya pun tiba-tiba kambuh, gagap tak menentu menghadapi lawan-bicara-yang-jarang-bisa-ditemui-di-kampung-saya ini. (kampung saya itu jauh dari mana-mana, dari jakarta jauh, dari pusat kota depok jauh, dari bogor juga jauh. Delivery pizza hut aja gak sampe ke sana, sepupu saya udah pernah coba, dan gak bisa).

*ooo please, cari gw dunk, cari gw* hati saya setengah merengek.

“Maaf mBak, tau rumah Bapak anu nggak? Alamatnya ini, RT segini, Rw segitu, nomer sekian?”

“Mmmm..Bapak anu ya Mas? Alamatnya disitu ya Mas, RT segini ya Mas? RW segitu ya? Nomer sekian ya Mas?” Entah karena gugup, atau ingin menahan si Mas-Mas nya lebih lama lagi, saya hanya mengulang semua ucapannya, bukan menjawab pertanyaannya.

“Iya mBak, tau nggak?”

“Mmmm..kayaknya saya nggak tau deh Mas, bukan daerah sini siih, jadi saya nggak tau (tapi kalo Mas pingin saya temenin cari alamat Bapak itu, saya mau kok)” Jawab saya sambil meremas-remas rumput liar yang ada di genggaman saya.

“Ooo..ya udah mBak, makasih ya mBak.” Sambil tersenyum dia permisi dan naik ke atas motornya. Saya pun berusaha sekuat tenaga untuk tidak ikut lompat ke atas motornya.

Ah, Mas-Mas tadi itu bukan cuma cakep, tapi juga sopan dan matanya jeli, dia tau mana yang harus dipanggil Ibu, dan mana yang harus dipanggil mBak .

“Aii aaii..siapa diaa…ai ai aiii…siapa diaaa..” kali ini bukan hanya dalam hati, tapi saya bersenandung lirih . Benar-benar berkah bangun pagi di hari libur

Comments

Popular posts from this blog

Demi Rindu

Demi rindu, saya rela menunggu sampai jam 11 malam
Demi rindu, saya rela mengalokasikan dana berlebih untuk pulsa saya
Demi rindu, saya rela membayar tagihan telpon yang membengkak
Demi rindu, saya rela menghabiskan waktu berlama-lama hanya untuk membayangkan merah mukanya saat tertawa atau kepanasan
Demi rindu, saya rela membatalkan tidur siang saya
Demi rindu, saya rela membuat catatan konyol ini.
(weeeeeeekk..)

Yaaah..kok mati sih!?

Kemaren malem pas saya masuk kamar, baru pulang kerja, ada sesuatu yang aneh dikamar saya, feeling saya berasa kek gitu *muka serius berpikir*. Ternyata, feeling saya bener. Ada yang aneh memang. Aquarium kecil saya, yang harusnya berair jernih, jadi butek ples kotor gak karuan. Rasa kaget saya belom berhenti sampe disitu, masih terus berlanjut. Ternyata lagi nih, ikan mensis saya, penghuni satu-satunya aquarium itu udah RIP.*sesenggukan*




Yaaah kok mati sih!? Padahal tuh ikan tergolong kuat, walopun jarang saya perhatiin tetep survive dia sampe kemaren itu….saya juga jarang ganti airnya, abis cape (padahal tuh aquarium kecciiill banget), pas pulang kerja udah ga punya tenaga lagi, langsung gubrak. Paling diganti seminggu sekali doang, udah gitu saya juga sering lupa ngasih dia makan (niat ga sih punya piaraan!?).

Tapi ikan saya itu mati bukan karena saya lupa ngasih makan atau kelamaan ganti airnya. Justru karena ada yang ngasih makan ikan saya overdosis, ya akibatnya gitu dah, airnya j…

My dirty mind

Pernah ga punya pikiran atau imajinasi-imajinasi ajaib (atau brilliant deh)? Kalo saya sering. Pada momen-momen tertentu imajinasi ajaib itu berkembang pesat dikepala saya nan mungil ini *ueekk*



Yang sering muncul sih imajinasi-imajinasi hebat ini:

1. Pas saya lagi nongkrong ditoilet, tiba-tiba ada tangan pucat agak ijo-ijo warnanya, berbulu, kukunya panjang, muncul dari lubang toilet. Hhiiiyyy jojo abis kaan!? Jelas ini mengurangi kenikmatan saya membuang hajat, iseng banget tuh tangan pake muncul-muncul segala.

2. Seringkali waktu saya ngomong ama seseorang, pikiran kayak gini muncul: Gimana yaa kalo soto ayam ini gw siramin kemuka dia? atau gimana ya kalo jerawatnya tiba-tiba gw pencet? Udah mateng banget kan tuh jerawat sampe merah gitu.. atau diiih ni orang bulu idungnya panjang amat, pingin gw cabut aja deh *aauuww*(padahal sumpah saya ga ada masalah sama sekali sama orang itu)

3. Pas lagi gondok ama seseorang, bayangan saya lagi nyeplok muka en palanya ama telor tembuhuk (ngga cum…