Skip to main content

dan menguaplah uang itu...

Saya bukan shopaholic. Saya percaya itu sepenuhnya, well paling tidak itu anggapan saya sampai saat ini. Tapi jeleknya, saya yang bukan shopaholic itu bisa punya semangat ‘45 begitu ada di tempat perbelanjaan ataupun ketika keranjang belanjaan ada di tangan saya. Artinya, saya bisa lupa diri begitu saya bawa keranjang belanjaan, apalagi troli, dan berjalan dengan cermat di antara rak-rak barang di supermarket, hypermarket ataupun convenient store. Sebetulnya saya udah sering kali mengingatkan diri saya sendiri untuk tidak mengulangi perbuatan nista itu, tapi apalah daya, saya hanya manusia biasa yang banyak lupa dan suka banyak gaya :D

Kejadiannya pun berulang lagi malam ini. Rencananya sih pulang kerja hari ini saya mau mampir ke salah satu tempat belanja cuma mau beli 1 atau 2 items barang yang emang saya perluin. Tapi, begitu saya masuk square itu, pertama kaki saya langsung mengarahkan seluruh badan dan nafas saya ke counter-counter DVD bajakan. Kemudian tangan saya dengan lincahnya membolak balik film-film yang tersusun rapi diatas rak-rak kaca, tapi untungnya saya tipe orang yang lebih senang pinjam film daripada beli sendiri heuhehe.., maka selamatlah isi kantong saya untuk kali ini. Ketika sudut mata saya menangkap sederetan gelang, kalung dan accessories lainnya, otak saya yang sangat sederhana inipun ga bisa menahan kaki saya untuk melangkah kesana. Dan disinilah awalnya. Dompet saya mulai membuka diri setelah dengan ganjennya saya coba kalung ini, kalung itu, gelang ini, gelang itu di depan cermin yang ada di toko batu-batu Kalimantan itu.Yup, seuntai kalung sudah masuk ke dalam tas saya, padahal barang ini gak ada dalam things-to-buy-list saya. Melangkah lebih ke dalam, lagi-lagi saya dengan entengnya mampir ke toko accessories yang lain. Dan kali ini, kembali satu kalung dan satu gelang berpindah lagi ke dalam tas saya. Ok, saya udah kalah dua kali, saya harus lebih hati-hati.

Saya udah berusaha hati-hati, tapi ada suara bidadari kecil yang dengan merdunya seperti berteriak, AYO SEMANGAT!!AJA!AJA!! (pake J apa Z ya??). Jadilah saya yang tadinya Cuma mau menenteng keranjang belanjaan, tapi karena ada suara tadi dan didorong oleh rasa malas buat nenteng-nenteng keranjang, malah mendorong troli. Tau kan apa artinya dan gimana akibatnya?? Troli itu seperti merengek-rengek minta diisi dengan berbagai item barang, bersekutu dengan tangan saya yang dengan sangat gayanya ngambil ini, ngambil itu, nambah ini, nambah itu. Kaki saya pun terus aja jalan, dari satu koridor ke koridor lain. Sampe betis saya tegang rasanya.

Tibalah di depan kasir, saatnya eksekusi! Mata saya seperti ga percaya melihat deretan angka yang terukir manis di mesin kasir yang mau ga mau harus saya bayar dunk. Dan menguaplah uang itu ditangan sang eksekutor yang tersenyum manis.

Masalahnya ga berhenti sampe di menguapnya uang itu. Sekarang di dalam troli tadi udah ada 6 kantong belanjaan yang harus saya bawa pulang. Gimana caranya?? Sementara dipundak saya udah terselempang tas saya yang lumayan gede yang berisi buku, pembersih muka, sikat + pasta gigi dan perabotan lenong perempuan lainnya. Belum lagi ditempat penitipan barang, masih ada goody bag saya yang isinya mukena, sendal jepit, payung jaket, dan kamus yang lumayan gede*. Tas ama goody bag itu aja udah berat, ditambah 6 kantong lagi, gimana bawanya?? (Disini seharusnya pasangan, if any, menjalankan salah satu fungsi pentingnya, bawain tas-tas belanja :p). Apa naik taksi aja kali yaa…tapi saya udah ga tega ngeluarin duit lagi buat taksi, rumah saya masih jauh, lumayan gede ongkos taksinya :(

Akhirnya dengan dikelilingi barang bawaan yang segambreng itu, saya tertatih-tatih keluar sampe ke jalan untuk nunggu angkot hehe… Sang angkot pun datang dan saya dengan susah payah naik ke dalamnya dan langsung menghempaskan diri dipojok. Belum, penderitaan saya belum berakhir sampe disitu, karena baru sekitar 15 atau 20 menit jalan, sang angkot MOGOK dengan sukses!! Ditengah jalan, malem-malem, saya dan tak ketinggalan pula pengikut-pengikut saya turun dari angkot itu dan nunggu angkot yang lain. Adduuhh…beneran deh!! Tapi untungnya di angkot yang kedua ada Bapak-Bapak yang baek banget, yang bantuin saya naikin belanjaan saya ke dalam angkot. 2 point buat sang Bapak. Kok 2? Iya yang pertama, karena dia baek banget bantuin saya dengan bawaan saya sampe dia ngiketin kantong-kantong plastic itu biar ga berceceran isinya dan bantuin juga pas saya turun dari angkot. Yang kedua, karena dia bilang, “banyak banget belanjaannya NENG” hehe…(cuma orang-orang tertentu aja yang ngerti maksudnya :p)

Begitu sampe di rumah, alih-alih bantuin beresin belanjaan, ibu saya malah bilang, “beli apaan aja sih udah malem juga?kebiasaan suka boros banget…”. Yaaaah..emak!


*Hari ini team JICA yang hire saya beberapa bulan terakhir ini balik dulu ke Jepang, saya pun ngemasin barang-barang saya buat dibawa pulang sampe mereka balik lagi.

Comments

Tatz said…
Yang kedua, karena dia bilang, “banyak banget belanjaannya NENG” hehe…(cuma orang-orang tertentu aja yang ngerti maksudnya :p)

hehehehe....gw ngerti..gw ngerti..
zuki said…
hehehe ... hehehe ... hehehe ... hehehe ... susah commentnya ... habis gimana gitu ... berkesan banget ceritanya ... hehehe ... :-P

Popular posts from this blog

Demi Rindu

Demi rindu, saya rela menunggu sampai jam 11 malam
Demi rindu, saya rela mengalokasikan dana berlebih untuk pulsa saya
Demi rindu, saya rela membayar tagihan telpon yang membengkak
Demi rindu, saya rela menghabiskan waktu berlama-lama hanya untuk membayangkan merah mukanya saat tertawa atau kepanasan
Demi rindu, saya rela membatalkan tidur siang saya
Demi rindu, saya rela membuat catatan konyol ini.
(weeeeeeekk..)

Yaaah..kok mati sih!?

Kemaren malem pas saya masuk kamar, baru pulang kerja, ada sesuatu yang aneh dikamar saya, feeling saya berasa kek gitu *muka serius berpikir*. Ternyata, feeling saya bener. Ada yang aneh memang. Aquarium kecil saya, yang harusnya berair jernih, jadi butek ples kotor gak karuan. Rasa kaget saya belom berhenti sampe disitu, masih terus berlanjut. Ternyata lagi nih, ikan mensis saya, penghuni satu-satunya aquarium itu udah RIP.*sesenggukan*




Yaaah kok mati sih!? Padahal tuh ikan tergolong kuat, walopun jarang saya perhatiin tetep survive dia sampe kemaren itu….saya juga jarang ganti airnya, abis cape (padahal tuh aquarium kecciiill banget), pas pulang kerja udah ga punya tenaga lagi, langsung gubrak. Paling diganti seminggu sekali doang, udah gitu saya juga sering lupa ngasih dia makan (niat ga sih punya piaraan!?).

Tapi ikan saya itu mati bukan karena saya lupa ngasih makan atau kelamaan ganti airnya. Justru karena ada yang ngasih makan ikan saya overdosis, ya akibatnya gitu dah, airnya j…

My dirty mind

Pernah ga punya pikiran atau imajinasi-imajinasi ajaib (atau brilliant deh)? Kalo saya sering. Pada momen-momen tertentu imajinasi ajaib itu berkembang pesat dikepala saya nan mungil ini *ueekk*



Yang sering muncul sih imajinasi-imajinasi hebat ini:

1. Pas saya lagi nongkrong ditoilet, tiba-tiba ada tangan pucat agak ijo-ijo warnanya, berbulu, kukunya panjang, muncul dari lubang toilet. Hhiiiyyy jojo abis kaan!? Jelas ini mengurangi kenikmatan saya membuang hajat, iseng banget tuh tangan pake muncul-muncul segala.

2. Seringkali waktu saya ngomong ama seseorang, pikiran kayak gini muncul: Gimana yaa kalo soto ayam ini gw siramin kemuka dia? atau gimana ya kalo jerawatnya tiba-tiba gw pencet? Udah mateng banget kan tuh jerawat sampe merah gitu.. atau diiih ni orang bulu idungnya panjang amat, pingin gw cabut aja deh *aauuww*(padahal sumpah saya ga ada masalah sama sekali sama orang itu)

3. Pas lagi gondok ama seseorang, bayangan saya lagi nyeplok muka en palanya ama telor tembuhuk (ngga cum…