Skip to main content

YOU’LL NEVER KNOW

YOU’LL NEVER KNOW! Pake huruf capital semua ya. Itu penegasan dari temen saya yang tadi sore udah nelpon pada saat yang tepat banget…yak pada saat saya sedang tidur he..he..tadinya saya males banget ngangkatnya tapi begitu saya denger suaranya yang empuk langsung seger deh mata saya :p

Intronya gini:
“eh ini gue Fulan”
“hei..pa kabar?”
“lu gi tidur yak?”
“iya…hehe..”
“gak produktif amat!”
“embeerr…ujan tau disini”
Dan selama 51 menit 49 detik ke depan, dia pun jadi temen diskusi saya yang cerewet (talkative menurut dia sih) but truly relieving :p

Ada apa dengan YOU’LL NEVER KNOW yang pake huruf capital semua itu?? Intinya kita gak akan pernah tau apa yang akan terjadi di depan, apa yang akan terjadi dalam perjalanan dan pencarian kita. Yup, life is all about a quest and journey. Ada pencarian dan perjalanan untuk mencapai a big goal, a final one, dalam hidup kita. Kita bisa aja setting up a final goal, apapun tujuan itu, tapi kita ngga serta merta dapat meraih tujuan yang besar itu tanpa melalui step-step yang kecil, kita ngga bisa langsung mencapai puncak tangga tanpa harus melewati anak tangga-anak tangga yang ada di bawahnya. Melewati dua atau lebih anak tangga sekali langkah memang enak, kita bisa cepet sampe tujuan, bagus juga kalo emang kita bisa, tapi itu melelahkan dan gak semua orang bisa punya langkah selebar itu. Jadi gak ada salahnya kita ambil one little step at a time sampe akhirnya kita bisa sampe ke puncak tangga, ke final goal. Kita ngga pernah tau apa yang akan terjadi pada saat kita melangkah itu, YOU’LL NEVER KNOW bahwa langkah kita yang kecil itu akan membawa kita ke tujuan besar tadi.

Kita memang perlu punya standard, tapi kita juga harus fleksibel, jangan terlalu membatasi diri dengan standard yang kita bakukan itu. Dengan demikian kita akan lebih ringan dan leluasa dalam bergerak, dalam pencarian dan perjalanan kita menuju big goal tadi. YOU’LL NEVER KNOW pada saat kita melangkah diluar kebakuan tadi justru akan membawa kita ke pintu yang tepat. Kalopun itu salah dan mengakibatkan banyak waktu yang terbuang (rasanya terbuang bukan term yang tepat yaa..hhmmm mungkin tepatnya waktu yang kita butuhkan), kita anggap aja itu biaya yang harus kita bayarkan, ngga ada yang gratis di dunia ini man, it always costs something. Gak ada salahnya juga kita mengalami banyak hal, bukankah itu akan membuat kita semakin tumbuh dan berkembang? Semakin memperkaya hidup kita? Paling tidak, kita mendapat pembelajaran, coz life is all about a learning process as well. YOU’LL NEVER KNOW bahwa itu akan membuat kita semakin kuat dan wise yang dapat jadi modal untuk meraih tujuan yang udah kita sett up. Kita ngga bisa ngarepin hadiah di depan kan!? Hadiah itu selalu disediakan setelah suatu lomba atau pertandingan rasanya. Jadi kita jangan terlalu mengharapkan segala yang bagus-bagus ada di depan sebelum kita melangkah kemana-mana.

Emang tadi ngomongin apaan sih, sampe keliatannya dalem gitu!? Pencarian cinta tau, pencarian Mr. Right he he..

“jangan terlalu picky, ga ada salahnya lu kenal ama preman pasar, ama orang yang ga jelas, ama orang di luar standard. Gak ada salahnya kan, cuma ga bisa di follow up aja. Siapa tau justru orang itu yang bakal bawa lu ke pintu yang tepat, ke orang yang OK kaya gue *narsis mode on* YOU’LL NEVER KNOW”.
“ya ya ya..”
“gak rahasia kan kalo (banyak) hubungan pernikahan itu berawal dari pacaran, dan pacaran berawal dari pertemanan…jadi boleh aja final goal nya pasangan hidup, tapi pencarian awalnya jangan jodoh, cukup teman aja, jadi langkah lu gak akan terlalu berat, butuh waktu banyak memang tapi itu adalah biaya yang harus dibayar..inget, nothing’s free in this world, ok.”
“bener juga siyh kata lu..”
“emang bener kok, kenal ama banyak orang bikin kita banyak temen, tapi usahain jangan cari yang rambutnya belah tengah deh, mendingan yang bejambul kaya gue aja hihi..”
“hwahaha…apa yang salah emangnya ama rambut belah tengah selain mirip belahan $@#&@&??”
“pokoknya usahain jangan, udah dulu ah, gtg, dikit lagi waktu maghrib abis nih...” Masya Allah ngobrol ampe lupa waktu.
“ok ok..tengkyu ya udah nelpon.”
“iya iya lu terima telpon dari orang yang tepat.” Hallaahhh..


*buat temen saya yang bejambul dan percaya kalo dirinya ganteng tapi sayangnya udah ga available lagi, yang saya yakin baca tulisan ini sambil ga berhenti mematut diri di monitor PC nya :p

Comments

Anonymous said…
hi, gile, lo ya , ngomongin gituan pas pagi22 buta... hihihi intinya don't judge a book from the cover, aduh cintaku.... lo penasaran kan sapa gw ... si jambul masi jomblo, boleh kenalan ga

Popular posts from this blog

Demi Rindu

Demi rindu, saya rela menunggu sampai jam 11 malam
Demi rindu, saya rela mengalokasikan dana berlebih untuk pulsa saya
Demi rindu, saya rela membayar tagihan telpon yang membengkak
Demi rindu, saya rela menghabiskan waktu berlama-lama hanya untuk membayangkan merah mukanya saat tertawa atau kepanasan
Demi rindu, saya rela membatalkan tidur siang saya
Demi rindu, saya rela membuat catatan konyol ini.
(weeeeeeekk..)

Yaaah..kok mati sih!?

Kemaren malem pas saya masuk kamar, baru pulang kerja, ada sesuatu yang aneh dikamar saya, feeling saya berasa kek gitu *muka serius berpikir*. Ternyata, feeling saya bener. Ada yang aneh memang. Aquarium kecil saya, yang harusnya berair jernih, jadi butek ples kotor gak karuan. Rasa kaget saya belom berhenti sampe disitu, masih terus berlanjut. Ternyata lagi nih, ikan mensis saya, penghuni satu-satunya aquarium itu udah RIP.*sesenggukan*




Yaaah kok mati sih!? Padahal tuh ikan tergolong kuat, walopun jarang saya perhatiin tetep survive dia sampe kemaren itu….saya juga jarang ganti airnya, abis cape (padahal tuh aquarium kecciiill banget), pas pulang kerja udah ga punya tenaga lagi, langsung gubrak. Paling diganti seminggu sekali doang, udah gitu saya juga sering lupa ngasih dia makan (niat ga sih punya piaraan!?).

Tapi ikan saya itu mati bukan karena saya lupa ngasih makan atau kelamaan ganti airnya. Justru karena ada yang ngasih makan ikan saya overdosis, ya akibatnya gitu dah, airnya j…

My dirty mind

Pernah ga punya pikiran atau imajinasi-imajinasi ajaib (atau brilliant deh)? Kalo saya sering. Pada momen-momen tertentu imajinasi ajaib itu berkembang pesat dikepala saya nan mungil ini *ueekk*



Yang sering muncul sih imajinasi-imajinasi hebat ini:

1. Pas saya lagi nongkrong ditoilet, tiba-tiba ada tangan pucat agak ijo-ijo warnanya, berbulu, kukunya panjang, muncul dari lubang toilet. Hhiiiyyy jojo abis kaan!? Jelas ini mengurangi kenikmatan saya membuang hajat, iseng banget tuh tangan pake muncul-muncul segala.

2. Seringkali waktu saya ngomong ama seseorang, pikiran kayak gini muncul: Gimana yaa kalo soto ayam ini gw siramin kemuka dia? atau gimana ya kalo jerawatnya tiba-tiba gw pencet? Udah mateng banget kan tuh jerawat sampe merah gitu.. atau diiih ni orang bulu idungnya panjang amat, pingin gw cabut aja deh *aauuww*(padahal sumpah saya ga ada masalah sama sekali sama orang itu)

3. Pas lagi gondok ama seseorang, bayangan saya lagi nyeplok muka en palanya ama telor tembuhuk (ngga cum…